Monday, August 4, 2014

Review: Sariayu Lip Eye Kit "Senandung Rimba Sumatra"

Yeaaah, baby!

Review lagi, balik lagi ke Sariayu. Jangan bosen dong, plis. Kalo suka warnain muka, dijamin rugi nggak nyobain merk yang satu ini. Decorative line-nya banyak banget dengan seri warna dan kemasan yang khas banget Indonesia, plus kualitas yang cukup bersaing. Bener, ini bukan post hasil sponsor, jadi murni pendapat aku.

Aku kepincut sama Lip Eye Kit ini waktu ada event-nya Sariayu di mall Kota Kasablanka. Harganya lupa, tapi waktu itu (kayaknya) aku beli cuma IDR 100K plus udah dapet free Duo Lip Function. Di web-nya sendiri dibandrol sekitar IDR 120K. Buatku segitu murmer lah buat produk yang ada lipstik dan esedo sekaligus, plus kemasan yang simple dan nggak keliatan murahan.

Oke, before kita move on, mau warning kamu aja, bahasanku kali ini agak panjang dari biasanya.


Kemasannya panjang dan agak ramping. Dikemas dalam kotak bergambar trademark-nya pulau Sumatra. Sekilas mengingatkan akan kemasan coklat. Nyam... Paletnya itu terbuat dari plastik warna putih patah (broken white, maksudnya...), terus ada logo Sariayu dari tinta emas di bagian depannya. Oh, iya, tuh tuh tuh keliatan gak ada logo Halal-nya di kotak?



Rada surprise juga sih pas tutupnya dibuka karena kupikir eyeshadow-nya kecil, ga taunya lemayan besar juga. Soalnya lubang intipnya kecil sih. XD

Jenis warnanya dari kiri ke kanan:
Coklat tua keemasan
Krem/kuning keemasan
Biru laut
Pink dangdut
Merah hati (kalo di swatch sekilas kayak coklat yang tuaaaa banget)

Berhubung ngga ada nama-nama warnanya, aku bikin brand namanya sesuka hatiku yaaa. Yang aku heran, kok yaaa ada warna merah hati nongol di situ karena buatku warna ini termasuk jarang dipake orang sini. Mungkin karena inspirasinya hutan Sumatra ya, ngambil elemen warna dari Rafflesia Arnoldii? Hahaha, entahlah. Mungkin lebih masuk kalo ada warna hijau deh kayaknya.


Geserlah palet bagian atasnya ke samping kanan, dan kamu akan menemukan harta karun palet lipstik di bawahnya, plus cermin super mini dan double ended applicator. Satu ujungnya kuas lipstik, ujung satu lagi sponge buat aplikator esedonya. Dan seperti applicator bawaan pada umumnya, yang ini juga emang seadanya banget. Yang penting ada, gitu. Kek mana pula mau apply esedo pake sponge? Trus kuas lipstiknya letoy banget, ngolesin lipstik prosesnya jadi lamaaaa banget.



Duh, maap nih komposisinya kurang jelas. Ini udah terjelas yang bisa kefoto.

***

EYESHADOW


Pertama-tama mari kita bahas warna eyeshadow-nya dulu.


Untuk hasil pigmentasinya so-so lah, menurutku. Yang paling nyata adalah warna biru dan pink-nya. Surprisngly, si merah hati ini ga terlalu pigmented. Tapi sekalinya pake eye primer, wooow, jadi nyata banget. Di sini aku pake eye primer-nya Etude House. Tapi kalo aku bandingin hasil review dari beauty blogger lain, ada yang bilang pigmentasinya bagus banget. Mungkin standar pigmented itu beda-beda ya tiap orang. Hehehe. Yang jelas waktu aku swatch warna di tangan, aku gak menggunakan tenaga banyak, cuma disiwir-siwir aja (apa ya bahasa endonesia siwir-siwir?). Mungkin kalo aplikatornya kamu tekan dengan tenaga badak, bisa jauh lebih pigmented.



Buat yang mau tau finishing-nya seperti apa, ya kayak gini. Tipikal esedo khas Indonesia banget: Shimmer. Duh, kenapa bukan matte sih. Semuanya shimmer, ga ada yang matte.


Yang ini beberapa hasil EOTD menggunakan warna esedo hanya dari palet ini. Maaf tidak ada pictorialnya. :(

Bisa kamu lihat kan hasilnya di mataku itu bling-bling sekaleeeh.


  1. Untuk look yang pertama aku menggunakan paduan warna pink, biru dan merah hati. Apply biru di kelopak mata atas, lalu apply merah hatinya di outter V dan di lipatan kelopak mata. Baurkan warna merah hati tadi dengan warna pink ke arah tulang alis. Jangan lupa apply biru lagi di bagian bawah mata. Apply eyeliner dengan gaya winged. Apply falsies.
  2. Untuk yang kedua aku pake warna krem dan coklat tua. Yang ini gampang banget. Cuma apply coklat tua di outter V dan lipatan mata. Apply warna krem di kelopak atas. Baurkan. Bubuhkan warna krem tadi di bagian dalam mata bawah. Lalu buat eyeliner dengan gaya gyaru atau puppy eyes. Apply bulu mata palsu.

Pendapatku soal eyeshadow-nya sih lumayan lah. Soal pigmentasi bisa diatur dengan menggunakan eye primer, begitu juga dengan daya tahan. Kalo kamu sentuh esedonya pake jari, rasanya halus dan lembut banget, nggak berbubuk kayak esedo Viva (yaeaaalah, harga juga jauh kale!). Warna-warnanya juga sepertinya diatur sesuai untuk semua warna kulit, ga terlalu muda atau terlalu jreng sekali. Walaupun yang aneh yaaa si merah hatinya, seperti yang aku bilang. Kenapa bukan hijau tua, misalnya. Kan orang Indonesia rata-rata paling seneng make esedo warna kecoklatan atau kehijauan. Dan finishing-nya itu mestinya jangan shimmer semua, ada yang matte-nya juga. Tapi namanya juga produk lama. Aku liat sih esedo Sariayu sekarang udah lebih bervariasi.

Ponten buat esedonya:
8.36 out of 10



***

LIPSTICKS


To be honest, I've never had any lipstick pallet before.



My bare lips.

***

Ini swatch di bibirku sesuai urutan yang ada di palet. Sedikit catatan ya, semua hasil swatch ini aku poles menggunakan kuas bibir bawaan dari paletnya, gak pake lipliner, ataupun lip conditioner. Tiap pergantian warna, aku bersihkan bibirku dengan Makeup Remover sebersih-bersihnya sampe nggak ada stain lipstick yang tersisa. Hal yang sama aku lakukan dengan kuas lipstiknya. Jadi hasilnya murni warna lipstik aslinya di bibirku. Nggak tau hasilnya seperti apa di bibirmu :)

No. 1


Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Di palet kan warnanya kayak mauve gelap gitu ya, tapi pas di swatch ke bibir jadinya nude pink atau dusty pink. Aman banget buat sehari-hari. My favorite nude lip color. Teksturnya creamy. Bagus buat yg berkulit terang.

***

No. 2


Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Warna koral dengan undertone coklat. Cocok buat yg berkulit sawo matang.

***

No. 3



Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Merah cabe! What else can I say? Semua warna kulit masuk nih.

***

No. 4



Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

A sweet pink, dengan yellow undertone. Bagus buat kulit terang. Sebenernya sih warna ini rada pucat juga di aku, kayaknya harus dicampur warna lain biar bagus.

***

No. 5




Left: Indoor with camera flash
Right: Outdoor

Fuschia. Bagus ya. Cocok buat semua warna kulit. I like this, tapi warna gini bikin gigi yang kuning tambah keliatan kuning. Yang ini akan meninggalkan bekas di bibirmu setelah di lap.

***

Lipstiknya semua satin finishing. Maap ye, kagak tau bahasa endonesa 'satin finishing'. Kalo mau aku deskripsikan, itu adalah hasil yang nggak matte tapi nggak creamy banget. Aroma lipstiknya samar banget, gak kayak seri Moispome lipstik yang khas banget bau bubble gum. Aman deh buat kamu yang nggak suka lipstik wangi. Kalo soal tahan apa ngga-nya, paling di aku 3-4 jam udah bubar. Apalagi yang warnanya muda seperti No. 1 dan No. 4. Staying powernya lebih pendek dari yang warna bold. Sayang banget kuas lipstiknya abal-abal.

My take untuk lipstiknya gini nih:
  • Satin finishing
  • Creamy texture
  • Warna yang pas untuk semua warna kulit orang Indonesia
  • Aroma samar banget
  • Daya tahan warna bold lebih lama dibanding yang warna muda
  • Tapi yang bold akan meninggalkan noda di bibir setelah dihapus
  • Di aku formulanya gak bikin kering bibir
  • Tidak bisa menutupi warna hitam bibir
Ponten untuk lipstiknya:
7.32 out of 10

***

Intermezzo dikit.

Kebayang ga sih kamu, dalam keadaan kayak gini. Sepupu kesayanganmu merit, dia tinggal di pelosok dusun Taba Teret di pulau Sumatra (misalnya). Kamu tinggal di Jakarta. Harus mudik dong! Terus kamu disuruh jadi among tamu. Daaaan karena itu di pelosok, harus dandan sendiri-sendiri, gak pake MUA. Trus karena satu-satunya yang pinter dandan cuma kamu, jadi kamu didaulat sama para tante dan sepupumu yang laen buat dandanin mereka. Plus juga buat dandanin mukamu sendiri. Nah, dengan punya piranti makeup praktis ini bisa banget mempermudah hidupmu di saat kepepet seperti itu. Ngomong-ngomong, itu bukan kisah nyata ya. Hahahaha...!