Tuesday, July 15, 2014

Review: Viva Compact Powder (Natural)

Eeeeh ketemu lagi kita :D

Bulan Juni 2014 ini, aku kayaknya sudah banyak membombardir teman-teman semua dengan ulasan tentang lip products, dari lip balm, lip tint, lip pigment, lipstik... Dan sepertinya akan berlanjut lagi sih sampe beberapa post ke depan.

Tapi biar ga bosen, aku post dulu deh tentang salah satu 'pelapis muka' yang biasa aku pake buat bedendong di rumah selama setahunan ini.


Sebenernya bedak andelanku itu Maybelline Clear Smooth, murmer, coverage bagus, awet. Cuman berhubung aku rada perhitungan, sayang amat bedak harga 20ribu perak buat dipake tiap hari, padahal di rumah doang. Pas pertama liat ini di toko kosmetik pasar tradisional deket rumah. Liat penampakannya langsung demen, hahaha. Packaging minded banget. Udah gitu murah pula, IDR 8000-an. Setelah abis satu tempat, mo beli lagi gak nemu terus. Akhirnya beli lah di website, cuman harganya lebih mahal, sekitar 10 atau 11 ribu.



Kenapa aku demen packagingnya? Vintage bo. Tempatnya ini plastik warna oren goooonjreng banget, plus ada ukiran warna silver gitu. Hahaha, kuno banget! Dan bentuknya bulet pula, jadi inget jam rantai ala-ala steam punk sekitar seabad lalu. Btw, karena kemasannya ini plastik yang agak berat, bisa dipastikan kalo kamu banting bakal pecah. Jadi jangan di banting... Kecuali gak sengaja hehehe.



Yang lebih memperkuat aura vintage-nya tuh adalah kotaknya, masih dengan warna oren, sodara-sodara. Udah gitu ada foto (atau lukisan) gambar bunga dengan kualitas saturation dan lighting yang sangat tidak tepat, alias terlalu terang, jadi putih-putih gitu gambarnya. Eh, btw, liatkah kamu ada logo halal dari MUI di sana? Yup, biar kemasan vintage, tapi ini Halal loh. Heheheh.



Ingredients-nya, temaaaan. Masih ada turunan paraben tuh. 
Untuk jenis warnanya sendiri ada tiga: Kuning langsat, Kuning Pengantin, dan Natural. Aku pilih warna Natural aja. Kenapa? Karna warna kulitku bukan kuning langsat, dan kedua, karna aku gak tahu warna kuning pengantin itu kayak gimana. Temen-temen ada yg tahu ga?



Di dalamnya udah dapet cermin sama puff. Kemasannya ini lumayan compact tapi isinya banyak menurutku (19 g). Cerminnya bisa buat ngaca (ya eeeaaalah).



Berhubung ini Compact Powder dan bukan Two Way Cake, jadi si puff nya itu dari kain, bukan sponge. Dan puff-nya itu halus tapi kaku bo, cuman lumayanlah. Tekstur bedaknya sih halus sekali, lebih halus dari Maybelline, tapi agak berbubuk. Btw, ada wangi kembang setaman yang asli semerbak mekar mewangi banget loh, meskipun akan hilang setelah beberapa saat. Jadi buat yang suka bersin-bersin karna wewangian, kudu re-consider ya make ini. Aduh, sampe wanginya pun vintage. Hahahah.



Kayak gini warna shade Natural itu. Menurutku ini warna yang cukup universal yah, gak keputihan, gak terlalu gelap. Cocok buat hampir semua warna kulit. 



Coverage-nya lumayan kok, untuk bedak seharga ini. Tanganku itu banyak freckles, pokoknya udah dari sana-Nya gitu. Liat deh perbedaan bagian yang ketutup bedak, lumayan bisa nutup noda-noda hitam itu, meski gak full nutup banget. Ingat, ini bedak muka biasa, alias bedak tabur yang dipadatkan, bukan two way cake. Warnanya juga gak keputihan. Keliatan pake bedak, cuma gak keliatan overdo.

***

So far, kesimpulannya, bedak ini ringan banget buat dipake sehari, meski ada wangi kembang setaman, selama setaun pake ini tiap hari aku gak pernah ada purging di kulit wajah sama sekali. Kalo untuk ketahanan sih aku bisa bilang level-nya low to medium. Pernah juga beberapa kali aku pake jalan di tempat ber-AC, luntur dikit, idung plus jidat jadi mengkilat but masih oke. Aku pake kondangan juga pernah, lengkap dengan foundation plus face primer, performanya jadi keren banget, tahan lama bo. So, menurut pendapatku, ada beberapa faktor yang menentukan seberapa lama bedak ini bertahan di wajahmu: kondisi kulit, kondisi lingkungan, plus pemakaian base makeup. Btw, jenis kulitku normal-oily ya.

Aku udah beli ini dua kali, dan kayaknya bakal beli lagi terus dan terus. Rada kurang tertarik sih make two way cake, face powder biasa seperti ini atau Maybelline buatku udah cukup. Saran aja sih, kalo bukan buat acara resmi, pesta, atau manggung, lebih baik hindari deh keseringan make two way cake, karena kandungannya lebih berat dari compact atau loose powder. Kalo ngantor atau ke kampus kan kita udah pake SPF, face primer, belom lagi pake alas bedak atau BB Cream, itu aja udah nutupin pori-pori muka. Malah buat kamu yang kulit mukanya gak terlalu banyak bermasalah, cukuplah pake bedak aja, gak usah pake alas bedak segala. Kalo ada jerawat satu-dua biji, tutupin aja pake concealer di spot-spot tertentu. Gak apa-apa kok keliatan gak mulus-mulus amat, karena kita cuma manusia biasa. Gak mau kan, masih muda kulit udah kusem? Keliatan tua dong... males ih... Hehehehe. Peace yak, ini pendapatku loooh :)


Garis besar:
  • Kemasannya baguuuuus banget, vintage bo
  • Ada bau kembang setaman semerbak mekar mewangi
  • Tekstur halus tapi berbubuk
  • Puff-nya rada kaku
  • Case-nya gampang pecah, engsel kacanya juga gampang copot (pengalaman)
  • Staying power: low to medium (tergantung kondisi kulit dan base makeup)
  • Isinya banyak (19 g)
  • Halal product
  • Gampang didapet (aku beli di pasar tradisional)
  • Berapa? Sekitar IDR 8000-an. Di vivacosmetic.com sih IDR 10.300 (barusan nge-cek). Jadi jangan mau kalo beli di toko harganya lebih mahal dari itu ya.

Ponten buat bedak ini:
4.37 out of 5

Btw, aku agak jarang sih nemu review bedak ini di google, jadi rada susah nemu perbandingannya (biasanya suka bandingin pengalamanku sama orang lain). Teman-teman ada yang udah pernah pake ga?