Thursday, January 8, 2015

Review: SilkyGirl Long Wearing Lip Liner (Mauve/02)

Siapa penggemar pensil bibir?

Jarang kayaknya orang ngefans sama pensil bibir, aku juga biasa aja sih. Pake ini cuma kalo buat foto-foto blog aja atau untuk ke acara resmi, karena kalo bibir dibingkai pake pensil dulu itu kesannya gimana yaaa, dandan banget gitu. For me, ini bukan yang penting banget dan aku beli kalo kebetulan ada uang lebih aja.

Pensil bibir yang warnanya umum itu adalah warna merah terang (chili red), coklat bibir (nude brown), dan pink bibir (nude pink), karena itulah warna-warna yang paling nyambung dengan warna lipstik apa aja.



Ini kok logo Silky Girl-nya nggak nampak ya, my bad! Tapi ini beneran pensil bibir Silky Girl kok hehehe. Kalo masih baru dia ada seal plastiknya. Warna pensilnya juga mewakili varian warna yang ada di dalamnya. Simple, very simple. Lagian desain pensil mau dibuat kayak apa lagi sih?

Harga: sekitar IDR 35K untuk 0,35 gr.



Pensil bibir dari Silky Girl ini berwarna Mauve (No. 02).
Karena saya udah punya pensil warna merah dan coklat dari Revlon (review di sini), saya sengaja pilih warna ini aja. Sebenernya susah juga nyari warna ini di konter mall, ada juga merk PAC, tapi menurut saya warnanya lebih gelap dari ini, cenderung ke marun, dan lebih mahal pastinya. Pas tahu kalo Silky Girl punya varian ini, langsung aja saya beli.

Sebenernya pensil ini ada lima varian, Mauve ini adalah shade paling terang ke-dua setelah Nude. Bingung? Ya udah, buka aja link ini.





Pensil ini modelnya retractable ya, jadi gak perlu diraut-raut lagi. Tinggal diputer aja kalo habis. Harus hati-hati pake pensil model gini karena rawan patah.



Left: With camera flash
Right: Natural lighting

Warnanya pas banget sama yang aku mau. Ini bener-bener warna Mauve seperti deskripsinya. Istilah lainnya nude pink atau salmon pink. Cocok buat warna lipstik yang bernuansa pink juga, lipstik coklat juga masih masuk sih karena masih turunan warna nude.



Outlined.

Fully covered with lip pencil.

Begitu ditutup ke seluruh bibir hasilnya jadi super kering banget, makanya bibir harus dilembabkan dulu sebelumnya. Emang sih, sepanjang karir hidup saya (apa sih...) saya nggak pernah nemu pensil bibir yang creamy karena dia kan fungsinya buat mengunci lipstik di bibir, kalo creamy bakal bleber ke mana-mana nanti.

Pensil ini agak keset dan seret gitu loh pas diaplikasikan (apa ya bahasa Indonesia-nya...?). Tapi kalo kamu gores sekali, warnanya langsung keluar kok.

Kalo dalam kehidupan nyata, saya jarang sih make pensil bibir sampe nutup sempurna kayak gambar di atas. Paling di garis luar aja, atau paling banter cuma di gores-gores dikit di dalem. Boros bo kalo mau make sebibir. Dan efek keringnya kaga nahan.


***

Kalo buat saya sih pensil ini oke banget kualitasnya dengan harga yang lumayan terjangkau. Lipstik saya bisa lebih awet seharian, biar mau diobrak-abrik pake makan kuetiaw berpiring-piring. Hilang dikit mungkin, tapi gak separah kalo pake lipstik doang. 

Pensil bibir ini juga berguna banget buat kamu yang pengen menutup warna kehitaman di sekitar bibir. Jadi warna asli lipstik bisa keliatan lebih nampol gitu jadinya. Yaaaa emang sih ada yang namanya lip concealer, tapi ini kan bisa dijadikan option. 

Atau bisa juga dijadikan alat bantu buat kamu yang pengen "mengganti" bentuk bibir dari tipis ke dobleh, atau dari memble ke mungil, misalnyaaa. Tinggal puk-puk aja bibir pake concealer dan bedak, lalu bentuk deh pake pensil ini. Gimana caranya? Ya latihan. :D

Ya udah gitu aja daripada saya nulis panjang-panjang tapi ngebosenin, semoga cukup bermanfaat ya. Sebelom kasetnya habis, ini saya kasih bonus gambar bibir saya. Cup cup muah!

Added with Wet N Wild Mega Last lipstick in In The Flesh.

Lipstik Wet N Wild ini warnanya sama banget dengan pensil ini, asli kayak anak kembar, cuma beda tekstur aja. Pssst, review lipstik ini akan up bulan ini Insha Allah. Doakan saya panjang umur dan sehat selalu.