Tuesday, November 4, 2014

Review: Make Over Eye Liner Pencil (Brown Latte & Black Jack)

Kalo orang liat mukaku, pasti mereka pikir daerah yang paling bermasalah adalah hidung, soalnya pesek banget. ga ada batangnya. Padahal salah, aku nggak terlalu mikirin bentuk hidungku kayak gimana karena perhatianku udah habis tercurah ke arah mata.
 
Kelopak mataku berminyak banget, dan gampang berair karena sesnsitif. Jadi ribet mau cari eyeliner yang pas. Belom lagi masalah penglihatan yang udah hinggap sejak usiaku 5 tahun. Klop deh. Tapi yang penting ga buta sih, alhamdulillah, Hehehe.
 
Nah, kemaren aku nemu ini nih!
 
 
Make Over Eye Liner Pencil!
 
Gak ada yang spesial sih dari kemasannya. Cuma pensil hitam yang dikasih tutup plastik bening. Lalu bagian belakangnya itu berwarna sesuai dengan warna pensilnya.
 
Harga: sekitar IDR 80K di konter resmi
 


Aku punya dua: Black Jack dan Brown Latte.
 
Yang Brown Latte aku dapat dari goodie bag pas acara Beauty Blogger Meet Up akhir September 2014 lalu, sementara yang hitam aku beli sendiri.
Sekilas pas googling kemarin, selain yang ini ada juga warna gold, putih, dan navy blue. Jadi penasaran sama yang gold dan putihnya deh.
 
 
 
 
Satu hal yang aku gak suka adalah bodi pensilnya, bukan terbuat dari kayu, melainkan plastik. Bukan pula pensil model retractable yang diputer-puter, tapi harus diraut.
 
Agak tricky sih meraut pensil dari plastik. Pas pertama aku coba raut bukannya malah tajam tapi malah patah lagi. Jadi harus pake 'feeling'. Hehehe. Lalu ujungnya agak tumpul. Biar udah diraut, tumpulnya cepet banget, jadi agak susah kalo mau bikin garis tipis.
 
 

 
Untuk warna hitamnya itu sangat pekat. Hitamnya jempolan deh. Sementara yang coklatnya juga pekat tapi lebih mengarah ke coklat kemerahan. Pensil ini pigmented sekali. Pada awal pengaplikasian dia akan terlihat sedikit creamy dan mengilat, tapi begitu mengering hasilnya akan berubah jadi matte.
 
Aku nggak perlu menekan terlalu keras untuk menggambar swatch seperti di gambar atas, cukup dengan gerakan lembut aja karena teksturnya itu lunak sekali. Pas pertama kali swatch aku tekan lumayan keras, karena kirain dia keras. Eh malah patah, sedih deh. Pas aku mau raut, eh malah patah lagi. Tambah sedih. Jadi seperti yang udah aku bilang, dia fragile sekali, jadi harus pake feeling.
 



Gambar di atas menunjukkan gambar setelah aku gosok beberapa kali pake tangan, dalam keadaan kering. Gak goyah bo. Sementara yang hitamnya agak goyah sedikit. Sayangnay aku lupa fotoin swatch yang hitam. Tapi dua-duanya pas dialiri air sih tahan.
 
 
 
Swatch di mataku pada suatu ketika.
 
Selain di kelopak mata atas, aku juga coba menggambarnya di daerah-daerah rawan luntur: tightline atas, waterline bawah, dan lower lash bed. Maap, gak tau bahasa Indonesia-nya apa.
 

Dan ini setelah pemakaian lebih dari 8 jam pada ruangan ber-AC, ketiduran sebentar, dan dipake wudhu satu kali:
 
 
Gak ada mata panda! Yeaay!
 
Well, tapi setelah keringetan bla bla bla, yang hitamnya agak luntur sedikiiiit banget, itu juga karena aku menggambar di tightline atas. Sementara yang coklat tetap jaya abadi sih. Tapi gak tau juga, itu karena coklatnya lebih awet, atau karena dia warnanya coklat makanya gak terlalu kentara lunturnya.
 
 
***
 
 
Meskipun begitu ada tapinya. Pensil ini cepet banget habis deh, dijamin. Soalnya teksturnya lunak banget. Sekali raut paling juga cuma tahan dipake 3 kali, ntar harus di raut lagi. Makanya harga IDR 80 ribu untuk pensil ini menurutku mahal. Teksturnya itu mengingatkan aku sama eyeliner gel, cuma yang ini dikemas dalam bentuk pensil. Dan tumpulnya itu loh. Jadi kalo aku mau bikin garis tipis, harus diakalin pake kuas eyeliner, atau kuas lukis.
 
Eyeliner ini juga cepet banget keringnya. Jadi kalo mau pake ini, kamu juga jangan kalah cepet sama eyelinernya. Harus sret sret sret udah, jangan kebanyakan mikir. Hehehe. Kalo nggak, dan kebetulan garisnya rada mencong, yah wassalam deh, harus dihapus pake Makeup Remover, susah kalo digosok aja.
 
Overall, ini adalah eyeliner paling tahan banting dibanding beberapa eyeliner merk drugstore yang aku pake. Gak tau kalo dibandingin sama yang merk high end, belom pernah beli. Meskipun anti badai, tapi gampang kok dihapusnya. Tinggal pake Makeup Remover, beres. Nggak ada eyeliner yang awet kalo udah dihapus pake Remover atau digosok pake tangan, mau semahal apapun harganya. Ntar gak ada yang mau beli dong. Kalo mau yang super awet dan tahan digosok, itu namanya tato.
 
 
Hehehe...