Wednesday, September 17, 2014

Review: Inez Color Contour Plus Concealing Stick (Light/01)

Kayaknya udah 100 tahun lebih aku ga review produk Inez. Akibat bombardir produk dari merk lokal lain, si Inez ini seperti terlupakan olehku begitu saja, padahal kemaren-kemaren demen banget deh ama dia.Terus kemaren pas lagi bongkar laci, nemulah si concealer ini, yang (kayaknya) aku pernah beli beberapa bulan lalu, tapi lupa. Seneng deh, rasanya kayak nemu duit cepek ceng di kantong celana yang udah dicuci. Hihihi....
 
 
 
Penampakan concealer ini mirip banget kayak lipstik, ukurannya, sampe kotaknya pun juga. Warnanya khas Inez banget, biru dongker, dengan aksen warna gold. Kayaknya kalo soal kemasan, kurang menarik ya. Warna biru dongkernya itu bikin dia keliatan 'murah' gitu.
 

 
Shade-nya ada dua jenis, yang Light (01) dan Medium (02) Aku punya yang Light (01).
 



 
Di atas adalah foto cara pemakaian dan komposisi bahannya. Sayangnya aku lupa foto logo Halal dari MUI-nya.


 
Stik-nya itu bener-bener kayak lipstik. Dan gak ada bau-bau aneh yang bakal tercium kok, ada wangi samar sih, tapi menurutku nggak mengganggu.
 

 
Warnanya itu walaupun Light tapi buatku nggak keputihan, ngeblend banget sama warna asli kulit wajahku. Menurut penglihatanku sih, ada sedikit rona pink-nya. Which is oke banget kalo buat menutupi mata panda.
 
***
 
Aku pake concealer stick ini di bawah mata, kelopak mata, area sekitar hidung, dan beberapa spot hitam bekas jerawat, setelah menggunakan foundation/BB Cream. Baru abis itu ditimpa lagi pake bedak. Tapi cara seperti ini aku pake dulu banget waktu mata pandaku masih parah, karena sekarang-sekarang ini dengan menggunakan foundie atau BB Cream pun, udah lumayan ketutup. Rada hepi sih karena usahaku ngobatin mata panda berbuah hasil hehehe.
 
Sayangnya untuk area hidungku yang rada berminyak, concealer stick ini beroksidasi setelah beberapa jam pemakaian. Dan berakhir dengan hasil yang sedikit menggumpal. Well, itu untuk area hidung ya, tapi untuk di kantung mata yang nggak terlalu berminyak, dia oke-oke aja tuh.
 
Sedikit saran ya, teksturnya agak padat, lebih padat dari beberap concealing stick yang pernah aku coba, jadi ngeblend-nya harus pinter dan sabar, kalo nggak bakal keliatan cakey. Kalo aku lebih gampang ngeblend-nya pake tangan ketimbang kuas atau spons.
 
Biasanya aku pake ini untuk makeup sehari-hari. Cukup poles di area kantung mata dan hidung, tebalkan alis, pake lip balm, udah deh. Minimalis banget. Jadi sisa area wajah yang nggak ketutup concealer bisa bebas bernapas. Itu contoh alternatif aja buat kamu yang males bedakan tapi gak mau keliatan The Kill and The Kumel banget.
 
Tapi kalo untuk pergi ke acara yang agak resmi dikit, concealer stick ini akan berubah fungsi jadi highlight wajah. Karena ya seperti yang aku bilang, ditutup foundie aja kantong mataku udah ketutup. Kalo dikasih concealer lagi, bisa-bisa kayak panda pake kacamata putih deh.
 
***
 
Berikut contoh teknik highlight wajah menggunakan produk ini. Entah kenapa di foto ini warnanya jadi keliatan putih banget. Mungkin karena efek cahaya lampu yang strong banget ya. Btw, ini highlight versi muka eke yang rada panjang ya. Beda bentuk muka, beda lagi caranya. Jadi kalo yang ngerasa bentuk mukanya kayak eke, monggo diikutin.


The magic of makeup itu bisa bikin orang belom mandi, jadi keliatan kayak udah mandi hahaha. Oops, sori, cuma kiasan aja loh ya. Soalnya pas sesi foto di atas, aku udah mandi kok.

 
***
 
Oke, ini kesimpulannya ya:
  • Warnanya menyatu dengan warna kulit.
  • Biarpun Light, tapi gak terlalu putih.
  • Oksidasi di hidungku yang oily.
  • Ada resiko cakey karena teksturnya padat dan susah di blend.
  • Long lasting
  • Halal labeled
  • Berapa: sekitar IDR 30-40K, lupa tepatnya.
  • Di mana beli: biasanya di toko kosmetik, karena aku belom pernah liat ada konter Inez. Tapi aku beli ini di website resminya.