Wednesday, February 8, 2017

Review: Skinfood Rice Mask Wash Off

Kondisi badan gue lagi berubah drastis banget ya beberapa bulan terakhir ini, dan itu sampe ngaruh ke hormon juga. Kulit muka gue yang tadinya cuma bermasalah sama mata panda, sekarang jadi gampang jerawatan, merah-merah, dan minyakan banget. Hampir semua skincare yang selama ini gue pake aman-aman aja, malah jadi gak ngaruh bahkan bisa dibilang ngasih efek yang berlawanan.

Gue biasanya setia sama masker bengkoang dari Viva atau Mustika Ratu (iyaaa, yang bentuk bubuk dalem sachet itu). Tapi sekarang dua produk murmer itu gak ngepek lagi, jadi gue berfikir musti ganti ke merk laen. Terus gue kepikiran aja gitu beli masker Skinfood soalnya dulu pernah nyoba dan enak dipake.



REVIEW-SKINFOOD-RICE-MASK-WASH-OFF-ESYBABSY


Masker dari Skinfood ini banyak variannya yah, tapi gue milih masker yang ini, Skinfood Rice Mask Wash Off. Pokoknya gue pengen bikin muka gue keliatan lebih cerah. Bukan putih, tapi cerahan. Gara-garanya nyokap gue pernah komen nyuruh gue mandi, padahal waktu itu gue udah mandi. Mungkin karena tampilan muka gue kusem banget.

Produk ini kemasannya kayak jar putih plastik yang tebal dan kokoh. Isinya lumayan banyak, 100 gram. Tutupnya model diputer biasa, dan di dalemnya kayak ada penutup tambahan yang juga terbuat dari plastik dan ada emboss tulisan Skinfood, sayangnya lupa gue foto.


REVIEW-SKINFOOD-RICE-MASK-WASH-OFF-ESYBABSY


Di bagian belakang kemasan ini terdapat instruksi dan komposisinya, dan yang bikin gue hepi adalah: dia ditulis dalam Bahasa Inggris bo! Finally, a Korean product with English instructions!

Sesuai instruksi yang tertulis dalam kemasan, cara pakainya adalah: setelah cuci muka yang bersih, aplikasikan masker ke seluruh wajah, hindari daerah mata dan fokus ke area hidung. Biarkan selama kurang lebih 10-15 menit lalu bilas sampai bersih dengan air.


REVIEW-SKINFOOD-RICE-MASK-WASH-OFF-ESYBABSY


Tekstur masker ini mengingatkan gue akan bubur nasi. Serius! Bubur nasi: putih, agak kental, dan ada butiran scrub halusnya. Apa karena dia masker beras? Untungnya dia nggak berbau seperti bubur nasi, tapi wangi. Wanginya soft kok, buat gue sih gak terlalu mengganggu.

Sesuai instruksinya, gue selalu pake masker ini abis mandi sore, habis cuci muka pake face wash. Gue colek pake tangan aja (tangan yang bersih) terus dipijat ke seluruh muka, terus gue biarin selama beberapa menit sebelum akhirnya gue bilas bersih dengan air keran. Yang bagus emang dibersihin pake air hangat, baru bilas lagi pake air dingin, tapi gue males.



REVIEW-SKINFOOD-RICE-MASK-WASH-OFF-ESYBABSY



Sayangnya masker ini bukan tipe masker yang dipake di muka terus jadi kering gitu, dia tetep basah. Dan buat gue sih ini bikin risih, soalnya muka jadi lengket-lengket gimanaaaa gitu. Seringnya sih gak ada 10 menit udah gue bilas. Dan karena itu juga kadang gue cuma jadiin produk ini sebagai scrub wajah aja ketimbang masker.

Terlepas dari itu, untungnya gue suka sama hasilnya. Muka langsung keliatan cerah dan kenyal sesudah dibilas tapi gak kering. Gue pake masker ini dua kali seminggu. Dan pada saat tulisan ini diturunkan (cieeehh...) gue udah start pemakaian jar kedua. Hasil yang gue dapet? So pasti muka keliatan lebih cerah, tapi tentunya gue juga barengin dengan rutinitas skincare lain ya. Itu kalo mau maksimal hasilnya.

Masker ini banyak dijual di olshop lokal dengan harga sekitar Rp. 100.000