Monday, December 26, 2016

Review: Dermaluz Lip Matte


Wahai para pencinta lipstik yang budiman, saya mau tanya, berapa pasang bibir yang kamu punya? Kalo saya cuma punya sepasang. Tapi rasanya ga rela kalo cuma punya lipstik satu. Parahnya lagi dari sekian banyak lipstik yang saya punya, belom tentu juga ada satu yang dipake sampe bener-bener habis. 

Ok, maapin, kata sambutannya agak ngaco. Mari fokus ke topik.

Di tengah banyaknya produk lokal yang lagi giat mengeluarkan matte lip cream, ada satu lagi yang ga mau ketinggalan, namanya Dermaluz. Brand ini terbilang masih baru banget. Kalo kalian main-main ke website-nya, selain matte lip cream, produk yang mereka baru launch adalah serum wajah. Tapi kali ini saya berkesempatan mencoba 4 warna dari Dermaluz Lipmatte.





KEMASAN
Produk ini dikemas dalam tube hitam dari plastik yang lumayan gendut tapi elegan. Yang bikin dia elegan kayaknya gara-gara ada font italic warna gold. Pada tiap tube-nya terdapat intipan (apa ya bahasa enaknya?) jadi kita bisa lihat warna tiap variannya. Perbedaan warna ini juga kita bisa lihat di bagian kotaknya. Yang gue suka dari kemasannya adalah komposisi dan segala keterangan tentang produk terulis jelas di kotaknya.






Aplikatornya berbentuk doe foot seperti biasa. Bantalan aplikatornya ini gak terlalu empuk tapi bentuknya kecil, jadi membantu banget kalo mau bikin garis bibir yang rapi. Aromanya agak manis, kayak campuran aroma buah dan vanilla. Tapi lama-lama hilang kok.


Kiri ke kanan: Palm Polly, Middlemist, Passion Flower, Lady Slippers

Sekilas warna Palm Polly dan Middlemist agak mirip ya. Tadinya saya pikir saya yang salah ngambil tube-nya, tapi ngga deng. Mereka emang mirip, sama-sama nude tapi undertone-nya aja yang sedikit beda. Nanti kita bahas satu-satu ya.



Palm Polly adalah warna nude dengan warm undertone. Yang paling aman buat dipake di hampir semua skintone, ya warna ini deh. nude tapi gak bikin pucet.




Middlemist adalah warna nude dengan cool undertone, agak mengarah ke mauve dikiiit. Di saya warna ini agak pucet, jadinya harus dipake pas lagi bedakan tebel, kalo ngga bisa kayak orang sakit. Tapi kayaknya cocok banget dipadu padan sama riasan smokey eyes nih.




Passion Flowers adalah warna favorit saya. Dia itu pink cerah dengan warm/orange undertone. Tadinya saya pikir warna ini bakal jadi neon banget tapi pas dipake ke bibir ternyata ngga kok. Hanya saja warna ini lama kelamaan oxy di bibir saya dan berubah jadi lebih merah setelah beberapa jam pemakaian. But still it's a beautiful bright pink anyway.





Lady Slippers. Nah kalo warna ini adalah warna merah semu jingga. Tadinya saya ngarep warnanya jadi merah nyolot gitu, soalnya di botol keliatan nyolot, tapi ngga ding. Hasilnya warna ini lumayan aman dipake buat yang mau pake merah tapi belom ada nyali banget... Heheheh.


***


Matte lip cream ini hasilnya buakn yang dead matte banget ya. Emang dia akan tampak matte di bibir, tapi tetap transfer. Enaknya kalo lip cream yang model soft matte begini, dia gak berasa kering di bibir walau dipake seharian, soft banget, cuma emang kalo abis minum gelas jadi kotor sih. Tapi kan bagus, at least gelas kamu jadi gak ketuker ama punya orang.

Untuk teksturnya, saya ngerasa produk ini agak cair, jadi susah mau dapetin hasil yang bener-bener rata and mulus, walaupun menurut saya, untuk pemakaian sehari-hari hal ini gak terlalu jadi masalah. Keringnya juga cepet, gak perlu nunggu lama. Hasilnya bisa bertahan awet seharian kalo kamu hati-hati makenya, tapi dipake makan pun gak gampang hilang. Kalopun hilang, di-touch up lagi juga gak susah karena dia gak ninggalin tekstur yang flaky di bagian dalem bibir.

Produk ini bisa kamu dapetin di dermaluz.co.id dengan harga Rp.87.000. Sampe sekarang sih warna yang ada baru empat warna ini, seluruhnya tergolong warna-warna yang cukup aman dipake. Walau begitu saya sih ngarepnya dia bakal launch warna-warna yang lebih berani, kayak merah vampir gitu.



Yang mana warna favorit kamu?