Friday, September 16, 2016

Review: Maybelline Hypersharp Liner



Akhirnya setelah berbulan-bulan, jadi juga gue upload blogpost tentang eyeliner ini. Agak lama mendem di draft, hitungan bulan booo. Pengen gue apus aja, tapi kok berasa ada beban moril, soalnya benda ini lumayan lama jadi eyeliner holy grail gue. Ya dah langsung aja baca review gue.




Eyeliner ini kayaknya udah lama banget di launch, mungkin sekitar 3 tahunan lalu. Harga aslinya sih sekitar Rp. 85.000 di counter kalo ga salah, tapi waktu itu gue beli murah aja. Cuma Rp. 60.000 sekian di Fancy Grosir di Tokopedia. 

Untuk kemasannya lumayan kecil, kayak pulpen item aja, trus tutupnya gold. Bodinya enteng banget, kayak ga serius gitu :D

Kalo kamu beli ini plis jangn ketuker sama yang tutupnya pink. Yang satu itu namanya Hypersharp Wing. Bedanya sih menurut gue di kuasnya aja. Hypersharp Wing kuasnya lebih tebel, dan yang gue review ini lebih tipis.




Eyeliner ini aplikatornya berbentuk kuas, bukan felt tip atau spidol ya. Ujung kuasnya itu kecil banget, menurut web Maybelline sih, cuma sebesar 0,01 mm. Jadi emang cocok banget buat yang suka gambar eyeliner super tipis. 

Oh iye, sedikit nasehat aja buat elo, ati-ati kalo mau nutup produk ini ya, mengkol sedikit bisa-bisa ujung kuasnya kena pinggiran tutup. Ntar jadi mekar kayak sapu. Dan kalo bisa juga eyeliner model gini pas nyimpennya ditarok tebalik, ujungnya di bawah gitu. Biar awet, tintanya lebih lama basahnya.




Begitu dicoret pigmentasinya lumayan oke. Tapi itemnya itu medium aja, nggak yang jet black banget. Kalo mau dibandingin sama Wardah Eyexpert eyeliner (yang sama-sama bentuk pen) Maybelline Hypersharp Liner ini masih kalah jauh. Tapi saking tipis kuasnya dan enak banget dipake, gue yang tadinya cuma pengn bikin swatch garis aja, jadi keterusan gambar-gambar ga jelas. Satu hal yang gue males kalo bikin wing liner pake ini adalah mengisi bagian dalem eyeliner gue. Karna kuasnya tipis jadi agak ribet.


Gambar ini setelah diusap pake jari.

Yang ini setelah gue alirin di bawah air keran.

Untuk ukuran mata gue yang suka berlinang air mata (karna sensitip ya, bukan sedih hehehe) dan kelopak yang berminyak banget,  daya tahan produk ini oke banget. Setelah dipake lebih dari 6 jam di lingkungan TANPA AC, di akhir hari pun gue sama sekali gak menemukan sedikitpun smudge di kantong mata, hal yang biasanya terjadi kalo gue pake produk sejenis yang daya tahannya payah.

Emang sih, kalo kalian liat contoh dua foto di atas, produk ini diusap pun pudar. Tapi kan itu diusap, dialirin di bawah air pula. Emang kita kalo pake eyeliner itu mau diusap keras? Apa mau dibawa berenang? Ya nggak lah ya. Kalo kondisinya kayak gitu, so pasti produk mahal pun bakal pudar. Apalagi ini cuma kosmetik kelas highstreet. Hehehe.




Pada gambar di atas, gue menggunakan eyeliner ini untuk bikin garis hitam di gambar hati merah. Gambarnya ga diteken, cuma disiwir-siwir aja pake ujungnya yg lancip. Liat kan segimana kecilnya garis yang bisa elo bikin dengan eyeliner iniiih?




And just info aja, ga tau sih ini penting apa kaga. Yang jelas pada saat post ini diturunkan, gue udah gak make eyeliner ini lagi karna udah punya holy grail eyeliner setipe dari brand Jesse's Girl. Tapi kan doi susah bo dicarinya, kudu beli online. Jadi kalo doi abis, bolehlah eyeliner ini jadi penggantinya, secara lebih gampang didapetin, ya kaaaan.