Saturday, June 11, 2016

Review: Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner

Gue nulis ini pas lagi bulan puasa, tepatnya pas abis sahur di hari Sabtu. Sabtu anak gue libur sekolahnya, berarti profesi gue sebagai sopir antar jemput juga libur. Jadi gue ada waktu ongkang-ongkang kaki sampe jam 7 pagi nanti. Plus gue juga lagi agak-agak ge-er gimana gitu. Soalnya tadi pas buka blogger page, ternyata page view gue udah di atas 1 juta view. Yaaa walaupun jumlah follower gue cuma segitu-gitu aja, dan ga tau juga yang view blog gue karna emang niat dateng apa nyasar doang ya, atau maybe buat yang jumlah view nya udah jutaan, jumlah segitu ga ada apa-apanya, tapiii tetep aja gue seneng. Ditambah lagi selama 2 tahun gue ngeblog, jumlah post gue semakin berkurang. Dari yang bisa belasan jadi cuma 4 bahkan 2 post doang sebulan. Makanya angka view segitu sempet bikin gue heran.

Ya udah segitu aja ungkapan ke ge-er an gue, mana tau lo pada bosen bacanya, ya ga. Gue lanjut aja ke barang yang mau di-review yaitu Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner. Panjang ya namanya. Pas awal beli eyeliner ini sempet gue abaikan karna ga suka ama hasilnya, tapi sekarang jadi salah satu produk lokal yang gue demen banget.


Kemasan eyeliner ini warnanya silver, dan langsing. Bentuknya mirip kayak pena atau spidol. Sekilas mengingatkan gue akan eyeliner Jesse's Girl punya gue yang juga sama-sama pen eyeliner. Bahkan kalo ditarok di dalam satu pouch kosmetik, trus gue ngubek-ngubek pouch dalam keadaan kacamata dilepas, gue ga bakal bisa bedain mana yang Wardah, mana yang Jesse's Girl.

Kalo dalam keadaan baru, eyeliner ini dibungkus dalam seal plastik, jadi bisa dijamin keperawanannya. Sayangnya setelah beberapa bulan gue pake, kemasan silver-nya yang keren ini lama-lama agak gompel jadi item-item gitu. Ya ga masalah sih, ga ngepek ke performanya juga, cuma tampilannya emang jadi ga seindah kenangan masa lalu.



Aplikator eyeliner ini kayak spidol. Mengingatkan gue akan aplikator eyeliner Mizzu yang kemasan item. Cumaaa kalo Mizzu kan agak ndut, nah yang ini versi langsingnya. Menurut gue, eyeliner yang aplikatornya bentuk spidol itu rata-rata kaku. Misalnya aja kayak Mizzu tadi atau NYX Skinny Marker. Termasuk juga Wardah ini, tapi kalo dibandingin sama dua eyeliner yang gue sabut barusan, Wardah agak lebih fleksibel. 







Pigmentasi Wardah ini agak bikin gue amazed, karena sekali oles aja gue udah bisa ngedapetin warna hitam yang pekat dan kelam, sekelam suasana kawinan mantan. 

Finishingnya agak mengkilat, bukan matte. Dan garis yang dihasilkan juga ga bisa kecil-kecil amat. Cocok banget buat yang suka eyeliner agak tebel. Terus terang, karna gue biasa pake eyeliner cair dengan model brush lancip, pas pake ini gue agak susah bikin garis yang super tajem.

Nah untuk daya tahannya... gimana ya. Agak bingung gue. Karna waktu awal beli, sempet gue pake siang-siang, bersimbah peluh, dan dia sukses mencair. Hari itu gue jadi mirip The Crow. Gak cuma sekali dua kali kejadiannya. Akhirnya Wardah ini sempet males gue pake. Terus beberapa minggu kemudian gue coba pake lagi, dan you know what? Daya tahannya berubah jadi oke banget, gak beleber ewer-ewer. Padahal muka gue sehari-harinya itu cuma dilapis concealer mata atau  BB Cream, tanpa eye primer, tanpa bedak, dan dipake outdoor selama lebih dari 6 jam. And for another record, I have super oily eyelids and it's super hard for me to find an anti-budge product. Kenapa daya tahannya bisa berubah gue ga tau pasti, gue sih menduga kalo pas pertama beli tintanya itu masih basah banget. Dan lama-lama formulanya jadi agak mengering. Iya ga sih? Hehehe...


A photo posted by Esy Syamsiah (@esybabsy) on
Gue menggunakan Wardah EyeXpert Optimum Hi Black Liner untuk seluruh garis hitam.


Eyeliner Wardah ini gampang banget didapet di konter-konter Wardah, apotik, atau toko kosmetik. Harga persisnya gue lupa, yang jelas kisaran 60-75 ribu perak. Dan untuk sebuah produk dengan harga ga terlalu mahal, hasil yang didapet juga ga mengecewakan kok.