Sunday, December 6, 2015

Review: Olay Total Effects 7 in 1 Cream Cleanser


Ampir gak pernah kayaknya gue review sabun muka ya. Baiklah, berarti post ini akan jadi pembahasan pertama gue soal sabun muka. 

Awalnya gue beli ini tuh karena sekitar tahun 2010 gue ceritanya lagi hamil gitu. Hamil anak cowok. Katanya kalo hamil anak cowok itu kulit jadi jelek. Katanyaaa. Tapi emang iya bener, kulit gue jadi item-item gosong gitu bo. Trus bagian yang kering kayak di sela hidung sama pinggiran bibir jadi suka ngelupas. Lumayan ganggu juga sih. Ditambah lagi gue dulu gak telaten ngurus muka. Cuma rajin makeup doang. Sabun muka aja gonta ganti, tergantung wangi yang enak aja.

Nah terus gue baca review di majalah emak-emak dan majalah remaja (bukan beauty blog, dulu gue ga kenal istilah blog ya) produk-produk Olay Total Effects itu bagus. Dari krim siang, serum, sabun muka, dll. Jadi pas gue belanja bulanan, ya gue comot aja sabun muka yang ini.



Packaging produknya sih gak ada yang istimewa, modelnya tube biasa aja. Tutupnya model flip cap, yang bisa di flip dan diputer. 

Oh ya satu hal yang mau tekankan. Kalo misalnya beli ginian jangan sampe salah. Karena dia ada dua jenis: Foam Cleanser dan Cream Clenaser. Yang reseknya itu, kemasannya samaaaa persis. Cuma beda di tulisan doang.




Tuh seperti yang gue bilang tadi. Tutupnya bisa flip cap sama bisa diputer. Kalo lagi masih baru-baru, yaaa cukup flip-nya aja yang gue buka. Tapi kalo udah mau habis, produknya suka susah dikeluarin dari tube nya, jadi tutupnya suka gue puter, dan ternyata ada masiiiih banyak produk yang tersisa di pinggir-pinggir bawah tube-nya.

Asli gue harus berhemat memakai sabun muka ini karena harganya buat gue gak murah.





Produk ini isinya berupa krim putih dengan butiran scrub yang halus banget. Karena scrub-nya halus, gue sih gak pernah berasa perih walaupun udah gosok muka kuat-kuat. Wangi produk ini samar banget, pokoknya salah satu sabun muka dengan wangi yang paling samar. Jadi kadang nih idung gue masih suka nyium bau-bau langu gitu loh. Duh, apa sih bahasa enaknya langu... Apek kali ya.



Produk ini sama sekali gak menimbulkan busa walau digosok dengan segala daya upaya. Jadi, misalkan kalian menggosok produk ini pada tanggal 1 Januari, maka bisa dipastikan pada tanggal 31 Desember kalian tidak akan mendapati adanya busa sama sekali. Bahkan hingga lebaran monyet pun, busa tidak akan muncul sedikitpun. Mungkin karena namanya Cream Cleanser ya. Dulu gue inget banget, ada SPG di mana gitu (bukan SPG Olay) bilang kalo dia suka pake produk ini sebagai milk cleanser dan langsung diseka pake kapas, tanpa dibilas air. Gue pikir, mungkin bisa juga dipake kayak gitu.


***


Tiap kali selesai cuci muka pake ini, muka tuh rasanya masih berasa licin-licin gimanaaa gitu, seolah masih ada sisa sabunnya, padahal udah gue bilas bersih. Apalagi buat kalian yang biasa cuci muka pake sabun dengan busa berlimpah, biasanya bakal ngerasa gak bersih deh kalo cuci muka pake ini. Tapi setelah muka diseka pake handuk, gue ngerasa muka tetap lembab dan nyaman. Sama sekali ga ada sensasi kering atau kulit kayak ditarik. Terutama untuk di area garis tawa. Soalnya kalo dibiarin kering, di pinggiran bibir gue suka menghitam.

Sayangnya, sabun ini agak boros dipake. Sebulan gue butuh kira-kira 2 tube. Lain halnya dengan sabun muka lain, 1 tube bisa dipake sampe sebulan lebih. Mungkin karena dia gak berbusa, jadi gue butuh produk agak banyak buat sekali cuci muka. 

Satu lagi yang gue gak suka adalah produk ini agak susah dapetinnya. Gak susah-susah banget sih, tapi minimal gue harus ke supermarket besar buat ngedapetinnya, atau kudu pesen ke mall-mall online macem bilna, mataharimall, dll. Di Giant aja gak selalu ada, harus ke Giant yang bener-bener lengkap. Seringnya dijual yang varian Foam Clenaser. Dan gue gak suka pake itu karena muka rasanya jadi kering dan ketarik. Makanya kalo sekalinya gue nemu produk ini, bakalan sedia stok banyak.

Produk ini bisa dibilang sabun muka holy grail gue. Bertahun-tahun pake ini gak ada keluhan. Gak jerawatan sekaligus gak kering. Pernah iseng nyoba sabun muka laen, dan gue malah nyesel. Gue beli produk ini pertama kali tahun 2010, harganya sekitar IDR 27K. Sekarang di tahun 2015, harganya menjadi sekitar IDR 40K. 

Benar-benar kenaikan yang fantastis.