Sunday, October 18, 2015

Review: Viva Peeling Cream


Pas peeling Mundisari gue habis, gue sengaja emang nyari peeling merk lain. Bukannya gak suka. Tapi Mundisari itu kemasannya kegedean, isinya kebanyakan. Sampe berbulan-bulan baru abis. Males aja gitu ngeliat ada 'produk basah' yang udah berbulan-bulan tapi tak kunjung habis. Nah selain Mundisari, peeling yang gue tau itu cuma dari Viva.

Tadinya gue agak-agak gimana gitu pas beli peeling cream Viva ini, soalnya gue gak cocok pake semua milk cleanser-nya. Perih banget. Tapi yaaa, ibarat lo kenal sama satu orang yang ngeselin, tukang minjem, nyolot, belagu... tapi belom tentu semua sodara dia ngeselin kan? Jadi gue pikir ga ada salahnya juga gue coba produk ini. Murah pula. Kalo ga salah harganya itu sekitar 7 ribu Rupiah di website Viva. Kalo ga salah di web-nya itu juga dijual peeling versi gedenya yang buat salon.



Kemasan Viva ini mungil banget, isinya aja cuma 22 gram. Ada beberapa produk Viva yang dikemas dalam kemasan yang sama seperti ini, cuma beda di stiker depannya aja. Waktu pertama kali beli, peeling ini di seal dengan plastik dan price tag.



Terdapat kode produksi dan tanggal kadaluarsa produk di bagian bawahnya, lengkap juga dengan logo halal.



Begitu tutupnya itu dibuka, kalian akan langsung bisa melihat isi produknya. Gak ada aluminum seal whatsoever ya. Agak kurang higienis sih ngeliatnya, tapi ya, whatever lah. Yang penting dijaga aja supaya tutupnya rapet terus.

Tekstur krim-nya itu putih dan sedikit agak mengkilat. Mungkin kalo pernah liat tekstur krimnya Citra Hazeline, kira-kira mengkilatnya hampir seperti itu. Dan karena produk ini peeling, udah pasti ada butiran scrub-nya. Pas gue raba, scrub-nya itu gak sekasar scrub Mundisari. Bau produk ini juga sedikit wangi tapi untungnya gak sewangi produk Viva pada umumnya.



Cara pakenya di gue itu, cukup colek produknya lalu diseka ke muka yang udah sedikit dibasahin, lalu pijat perlahan. 

Setelah diseka, muka gue masih berasa licin jadi gak terlalu terasa kering. Tapi namanya juga peeling, pasti ada rasa perihnya. Biasanya gue lanjut pake pelembab (Olay Total Effect) biar muka berasa 'adem'. Kalopun mau pake masker, gue akan kasi jeda beberapa menit dulu sampe perihnya hilang.

Gue juga menggunakan peeling ini untuk scrub bibir rutin dan juga untuk mengangkat sisa matte lipstick yang susah dibersihin. Rasanya emang sabun banget, tapi scrub-nya jauh lebih halus dibanding scrub bibir biasa. So pasti di bibir juga terasa lebih lembut.

Peeling ini sekarang jadi produk favorit gue, sampe nyedian stok beberapa jar di rumah. Enak, ga bikin kering atau jerawatan. Satu jar peeling yang isinya cuma 22 gram dan sangaaat sedikit ini ternyata bisa bertahan lumayan lama. Ya karena itu tadi, gue kalo peeling pakenya sedikit aja. Yang penting efektif. Oh ya, jangan sekali-kali menggunakan peeling wajah waktu muka lagi jerawatan ya. Ntar jerawatnya tambah parah. Ga apa-apa sih, tapi jerawatnya jangan sampe kena.