Sunday, March 29, 2015

Review: Sophie Martin Soft Matte Lip Color (Venus & Hera)

Dalam kurun waktu seratus tahun terakhir ini, update-an blog gue makin lama makin men'jarang'. Entahlah apa kalian masih inget gue apa kaga. Yang jelas dua bulanan ini otak gue dipenuhi dengan hal-hal lain yang bikin mood ngeblog jadi terbang ga tau kemana. I miss blogging, but the mood didn't do justice. Got what I mean? Kalo mood ngeblog lagi jelek tapi tetep dipaksain ngeblog, hasilnya beda. Kayak... Kata-katanya kurang enak dibaca, atau fotonya jelek, atau bahasannya kurang detil, dll. Trust me, you bloggers, know it too well.

Oke sip, jadi yang mau gue bahas kali ini adalah 'abang bibir' nya dari Sophie Martin (SM). Jarang gue rasa yang ga tau merk SM. Dulu taunya gue SM ini adalah MLM dengan lini produk yang didominasi tas dan aksesori. Pokoknya tas deh paling terkenal, dulu sekitar 20 tahun lalu ya, kalo tas SM itu udah keren banget. Heheheh tua ya gue.

Makin ke sini gue makin heran pas gak sengaja lewat konternya di Plaza Semanggi, Jakarta. Soalnya lini mereka mulai merambah ke apparel juga, dan tentunya kosmetik. Apparel itu maksudnya baju. Tapi gue gak pernah tertarik sama kosmetiknya karena... Ya gue ga tau gimana kualitasnya.

Terus gara-gara kemaren pada heboh sama matte lip color-nya SM, gue penasaran. Akhirnya ikutan beli, nitip sama Amanda. Makasih ya Manda heheheh.



Kemasannya... Biasa sih, silinder plastik warna bening, tutup hitam plastik dengan aksen pink metalik. Trus ada tulisan Sophie gede banget di depannya. Botolnya itu agak bulky dan panjang. Kira-kira seukuran botol maskara.

Produk ini dibandrol dengan harga IDR 29,900 untuk isi 3,5 ml.





Ada empat varian dari produk ini. Namanya di ambil dari dewi-dewi Romawi: 
Minerva (coklat tua)
Iris (soft pink)
Hera (shocking pink)
Venus (red)

Karena harga cuma 30 ribu sebiji, gue sempet tergoda mau beli semua, tapi gak jadi karena pas gue liat swatch-nya, yang Minerva terlalu coklat, gak suka, bikin muka gue dekil. Sedangkan yang Iris pink-nya terlalu terang, cenderung pucet. 

Oh iya, isi per botolnya hanya 3,5 ml loh. Dikit banget. Gak masalah sih buat gue walaupun dikit tapi I think isinya gak sebanding dengan ukuran botolnya yang gede. Mustinya bisa dibikin lebih imut lagi, biar space friendly. 






Aplikatornya itu sebenernya berbentuk doe-foot. Tapi ukurannya agak beda dengan aplikator produk sejenisnya karena ujungnya itu keciiil sekali, dan keras, nggak empuk. Jadi buat yang punya bibir dobleh dan memble kayak gue, mengoleskan produk ini dengan aplikator sekecil itu cukup menguji kesabaran. Trus batangnya... Eh, sori, apa ya bahasa enaknya hahahah. Oke, tangkainya itu kan panjang dan agak lemes gitu. Jadi kalo gue pas napsu makenya, ngeri patah aja.

Cuma enaknya sih, karena apliktornya imut, jadi gampang kalo mau bikin garis bibir yang rapi. Apalagi buat yang suka make lipstik gaya overdraw, the applicator is very convenient.




Sekilas dua warna ini mirip ya? Tapi nggak kok pas udah di swatch ke bibir. Yang Hera warnanya itu pink tua. Bukan fuchsia ya, tapi pink jreng jreng. Kalo fuchsia kan pink keunguan, yang ini kayak ada hint orange atau warm tone gitu. Nah yang Venus... hmmm, agak kuciwa, karena warnanya kirain bakal merah banget kayak Red Velvetnya Wardah atau Lime Crime, tapi ternyata yang ini lebih toned down, gak merah banget.

Oh ya, begitu botolnya dibuka, ada aroma buah yang sangat strong yang akan menghilang setelah beberapa menit.

Berikut ini adalah swatch di bibir dalam dua pencahayaan yang berbeda yah. Tapi sebelum itu gue kasih liat warna asli bibir gue dulu:


Warna bibir gue coklat muda, atau pucat. Bisa dipastikan buat kalian yang warna bibirnya mirip kayak gue, maka hasil swatchnya akan mirip juga. Buat yang bibirnya sedikt gelap, warnanya mungkin akan lebih gelap. Dan yang bibirnya kemerahan atau ngepink, hasilnya biasanya akan jadi lebih terang.




VENUS


Venus taken with no flash, under extremely bright lighting.

Venus taken with camera flash

Venus ini warna merah. Merahnya ini bisa gue kategorikan warm tone dan masuk untuk kulit yang medium sekalipun. Seperti yang udah gue bilang, dia gak semerah seperti yang gue harapkan. Apalagi pas pertama di apply, merahnya malu-malu banget. Gue bikin swatch di bibir ini butuh waktu agak lama sampe bisa mendapatkan hasil seperti yang ada di foto. Tapi enaknya kalo tipe warna malu-malu kayak gini, bisa dibikin bold atau soft, sesuai selera.



HERA


Hera taken with no flash, under extremely bright lighting

Hera taken with camera flash

Hera is my favorite color. Ini pink tua. Kalo orang bilang ini pink-nya nanggung. Shocking pink bukan, tapi soft pink juga bukan. Ada tone warna orange-nya dikit, dan I think, pink ini juga masuk untuk warna kulit yang medium.


**********


Tekstur. Hmmm, ini yang paling penting. Teksturnya itu cream, bukan cair. Kalo yang udah pernah make NYX SMLC, nah gitu lah teksturnya. Tapi yang ini susah ratanya. Pas diolesin hasilnya gak smooth gitu, masih ada gumpal-gumpalnya meskipun kalo kita cukup sabar, gumpalannya itu bisa diratain. Tapi lamaaa, hiks. Apalagi aplikatornya itu super kecil dan sama sekali nggak empuk.

Terus yah seperti yang dah gue bilang, dia kurang opaque. Harus dioles berkali-kali dulu baru bisa menutup bibir dengan sempurna.

Hasil akhirnya itu matte, bener-bener matte, alias dead matte. Biarpun matte, dia bukannya kayak Lime Crime Velvetiness yang tadinya basah terus lama-lama mengering, tapi emang dari awal dioles tekturnya udah kering begitu. Meskipun begitu dia nggak akan membuat bibir berasa kering banget layaknya Velvetiness. Bibir gak akan berasa seperti 'ngelotok' gitu. Apa ya bahasa enaknya ngelotok...

Produk ini juga gampang transfer ke mana-mana. Minum aja berbekas. Jadi kurang awet juga sih kalo dipake makan. Kecuali kalo bibir kamu didiemin aja seharian, pasti awet. Bersihinnya juga gampang banget, cuma pake makeup removernya Viva juga hilang.

So overall, produk agak aneh hehehe. Teksturnya kayak lip cream, hasil akhirnya mirip kayak lip stain, tapi untuk transferring nya dia kayak lipstik biasa. Jadi gak salah juga kalo SM mengklaim produk ini dengan nama Soft Matte Lip Color.

Nah, hal yang paling penting nih, produk ini bikin kering apa nggak? Jawabannya, gue gak tau karena reaksinya beda-beda di tiap orang. Kalo gue pake seharian dia gak bikin kering. Dan setiap kali gue habis pake lipstik matte, pasti abis itu gue scrub bibir dan langsung pake lip balm. Jadi bibir gue baik-baik saja.

Oh ya kalo kamu mau beli, tolong jangan mesen sama gue, karena gue gak jualan, hehehe. Langsung aja cek webnya di www.sophieparis.com. Bisa beli online juga loh.