Thursday, March 5, 2015

Review: Make Over Liquid Lip Color (Drop Dead Pink)

Banyak banget gue punya lipstik pink, padahal gigi gue itu itu nggak putih (baca: kuning) karena hobi minum kopi, daaan lipstik pink itu cenderung menyorot 'kekuningan' gigi ke level yang lebih berat lagi. Tapi gue suka lipstik pink, apalagi pink dangdut. Dibanding merah, lipstik pink itu cenderung bikin muka seger tanpa harus terlihat tuwir. Maap yah buat yang suka lipstik merah hehehe... Jadiiii masalah gigi kuning, hmmm, bodo amat.

Gue udah punya lipstik ini yang warna merah ibu-ibu pengajian, boleh klik link-nya di sini. Dan yang varian pink ini udah lama gue ngincer, cuma baru punya duitnya sekarang. Jadi sekalian aja gue review. Sekalian memperkenalkan background foto gue yang baru nih, dah bosen pake yang putih polos doang.



Kemasannya bagus banget deh ini, plastik bentuknya panjang dan kotak, trus tutupnya juga kotak dan hitam. Tapi gue gak tau itu botolnya warna pink atau bening ya.



Warna yang tersedia semua ada 13 warna, yang aman dipake di Indonesia. Jangan harap ada varian warna kuning matahari misalnya. Yang punya gue ini namanya Drop Dead Pink. 

This liquid lip color was bought online and cost me about IDR 80K for 5 ml




Menurut peringatan di kotaknya tertulis kalo produk ini hanya untuk pemakaian luar, jadi tidak boleh dimakan.


Aplikator sejuta lipstik/lip gloss cair. Berbentuk doe-foot.



Teksturnya kental sekali dan ada aroma vanilla-nya. Warna lipstik ini adalah pink tua atau fuchsia. Ini adalah salah satu dari beberapa lipstik yang warnanya susah difoto. Kalo cahaya agak gelap, dia terlihat seperti pink dengan nuansa warm, tapi kalo di cahaya yang super terang dia berubah jadi pink-ungu yang bernuansa cool tone.  


Bare lips.


Streaked without lip liner. 
Hasilnya emang warna pink yang jreng-jreng banget sih. Biarpin pink tapi menurut gue warna ini masih bisa masuk deh sama warna kulit yang medium.

Btw, sadar gak kalo swatch di bibir gue rada beda ama yang di tangan? Nah itu dia, apa gue bilang. Warnanya rada susah difoto. Padahal foto di atas udah gue edit-edit hue-nya biar keliatan kayak asli, tapi malah jadi aneh kalo over-edit. Pokoknya warna yang paling mendekati aslinya itu ya seperti swatch di tangan gue ya.


Based with NYX Fuchsia lip liner.
Kalo yang ini hasil setelah dialasin dengan pensil bibir NYX yang warna Fuchsia, gak beda jauh warnanya, cuma dalam kehidupan nyata kelihatan sedikiiit lebih opaque.
***


Lipstik ini waktu pertama kali dioles bakal keliatan mengkilat banget tapi ntar lama-lama berubah jadi creamy, gak kayak pake lip gloss yang mengkilat sepanjang hari. Rasanya juga soft dan gak lengket di bibir. Terus kalo gue bandingin sama yang warna Red Temptation di review gue sebelomnya, yang ini lebih opaque dan lebih gampang rata di bibir. Tapi daya tahan yang Drop Dead Pink ini lebih payah dibanding si Red Temptation. Dipake makan sekali juga udah bubar jalan.

Dia juga gampang banget transfer ke mana-mana walaupun cuma kesenggol dikit. Tapi begitu dihapus dengan makeup remover, nggak menyisakan stain atau noda sedikitpun. Hmmm.... Rata-rata kalo lipstik yang kurang awet nempelnya, dia gak akan meninggalkan noda sih.

Eh iya, sedikit nasehat dari orang tua buat cucu-cucuku sekalian, kalo pake ini sih gue saranin pake pensil bibir dulu karena rada gampang bleeding atau bleber ke area seputar bibir. Asliii gue tengsin banget waktu ngemall pake ginian, dan kaga sadar lipstik gue udah bleeding. Itupun taunya pas udah sampe rumah karna kaga ngaca di mall. Ataaau, kalo males pake pensil bibir, cukup pake ala gradient lips aja biar gak malu-maluin.