Tuesday, January 13, 2015

Review: Yukkiyuna Eyelash (Queen Victory)

Sepasang bulu mata ini gue dapet dari giveaway Anggie dan Martalina Thesya beberapa waktu lalu, atau lebih tepatnya menang kontes. Udah lama sih gue pengen nyoba bulu mata Yukkiyuna ini, selain karena kemasannya imut, bulu mata ini juga di klaim sebagai bulu mata premium, jadi lebih nyaman dipakai dan harganya terjangkau. Yaaa meskipun dibanding bulu mata tanpa merk yang ada di pasaran, harganya jauh sih. Tapi untuk kualitas bulu mata premium, harganya cukup bersahabat.



Produk ini dikemas per pasang dalam kotak karton tebal berdesain imut-imut bin unyu, didominasi oleh warna pink dan putih, dengan gambar princess. Shabby chic banget deh.

Harga sepasang bulu mata ini adalah IDR 20K dengan lem dan IDR 15K tanpa lem.

Di sini gue dapet yang tanpa lem, tapi no problem sih karena koleksi lem gue bejibun (tssaah!). Mungkin buat elo yang ga mau repot beli lem, bisa beli paket yang udah ada lem-nya. Pake beberapa kali sampe lemnya habis, lalu buang. 



Biasanya nama varian bulu matanya akan tercantum di bagian belakang kemasan, tapi yang ini kok gak ada ya. But anyway, setelah gue cross check, menurut Anggie dan seller-nya ini adalah varian Queen Victory. So, gue cantumkan sesuai keterangan di judul post-nya. But, oh well, what's a name? Yang penting modelnya cantik. Model bulu mata maksudnya, bukan gue-nya.



Do you know that Indonesia is one of the biggest country that produces false eyelashes? The factories themselves took place mostly in Purbalingga town. Yukkiyuna ini juga terbuat dari rambut manusia.



Seperti ini penampakan dari dekat. Btw, ini termasuk bulu mata yang panjang bulu di tiap ujungnya berbeda. Untuk yang bagian lebih panjang harus berada di sudut luar mata. Jadi gak bisa dituker antara kiri dan kanan. Silakan aja tuker, tapi jadinya culun.



Sekilas varian ini terlihat agak tebal tapi menurutku dia cukup netral. Dipake di acara resmi cukup nampol tebelnya, tapi kalo mau pake untuk acara santai juga gak lebay. I'd say this variant stands in the middle.


***




Itu di bagian watermark sebenernya ada lem yang menggumpal. Hehehe ketauan deh.



Produk ini menurut gue tebalnya medium, begitu juga dengan tingkat kenyamanannya. Nggak terlalu ringan sih, tulangnya masih terasa keras tapi gak sekeras kalo pake bulu mata tanpa merk yang ada di pasaran. Keuntungan tulang bulu mata model gini, dia gak cepet keriting kalo mau dipake lagi. Biasanya kalo habis dipake kan masih ada sisa lem yang harus dikletek tuh, nah kalo gak hati-hati bisa bikin tulangnya jadi keriting dan gak enak kalo mau dipake lagi. Tapi yang ini nggak. Eh tapi gak tau juga dengan varian lain ya. Beda tebal tipis, beda juga tingkat kenyamanannya.

Sampe sekarang bulu mata ini udah gue pake tiga kali dan masih enak dipake. Yah, walaupun bentuknya udah agak berubah dikit. Namanya juga dijepit pake penjepit bulu mata, terus ditemplokin maskara. Belom lagi pas sesi peng-kletek-an lemnya. Apalagi tangan gue tenaganya kayak Rambo. Kesian juga sebenernya dia punya majikan kayak gue.

Nih bonus FOTD, akhir-akhir ini gue emang lagi giat dandanin muka sendiri buat latian. Yah daripada cuma disimpen kan mendingan gue pamerin.

Untuk mata kiri sengaja bulu matanya gue jepit, yang kanan nggak. Karena emang mata gue sipit sebelah, jadi yang sipit itu agak gue "naekin" sedikit. Jadi keliatan sama kan gedenya. Heheheh.


Kalo masih pada penasaran sama koleksi Yukkiyuna yang laen, boleh maen-maen ke Instagramnya di sini:

@Yukkikuna 

Berikut nomor kontaknya ada semua di situ. Asli koleksinya bikin ngiler. Unik-unik en tuthu-luthu. Favorit gue yang seri Sweet. Bisa berlama-lama deh mandangin koleksinya. Oh ya, awas keracunan.