Tuesday, December 30, 2014

Review: Viva Eye Shadow No. 05 & No. 07

Asik akhirnya eyeshadow Viva ini terbeli juga, yok langsung aja dibahas.



Pertama-tama, mari kita bahas soal kemasan. Untuk sebuah eyeshadow yang murah meriah, kemasannya menurutku lumayan bagus. Semuanya terbuat dari plastik yang kokoh. Tutupnya transparan, isinya bisa terlihat dari luar tanpa harus menghapal kode produknya atau membuka tutupnya. Tutup model transparan begini menurutku bisa membuat tampilan kemasan lebih menarik karena dari jauh terlihat warna-warni.



Dan aplikatornya...
Seperti biasa eyeshadow ini juga dilengkapi dengan aplikator bawaan, modelnya dual-ended applicator: sponge and brush. 

Sedikit cerita waktu mencoba membuat post "Under 100K Make Up Challenge" (klik di sini) beberapa waktu lalu, saya sempat dibuat agak setengah gila karena mencoba mengaplikasikan produk ini menggunakan aplikator bawaannya. Mengaplikasikan eyeshadow pake sponge itu boros banget karena lebih banyak produk yang nempel di sponge ketimbang di kelopak mata. Kemudian kuasnya terlihat begitu letih dan kurang bertenaga, waktu saya memakainya hasilnya jadi terlalu tipis dan susah rata. Akhirnya saya pun menyerah dan memilih menggunakan jari tengah.


Ada sepuluh jenis varian dari seri eyeshadow duo ini, saya memilih No. 5 dan No. 7. Kenapa? Gak ada alasan. Saya memang bukan tipe orang yang beralasan. Variannya hanya diberi nama berdasarkan nomor. Jadi gak ada tuh istilah Orange Eats Orange utk yang bernuansa oranye, atau Deadly Revolver buat yang bernuansa abu-abu putih, misalnya...

Warna di tiap paletnya emang cuma ada dua tapi dirancang sangat matching satu sama lain. Satu warna yang muda dengan shimmer, satunya lagi warna yang agak gelap dan matte. Yang shimmer biasanya buat kelopak mata dalam, yang mate buat kelopak mata luar. Simpel kan?


***

Viva Eyeshadow No. 5







Untuk warna eyeshadow No. 5 ini dia berupa matte deep pink dan shimmery peach. Bagus deh ini. Aku pernah pake dan warnanya agak menyerupai Lime Crime D'antoinette Pallet yang warna orange dan pink-nya. Pink-nya itu juga cocok banget dipake buat blush on. Aku pernah coba soalnya dan hasilnya oke kok. Jadi enak lah, beli satu produk bisa buat multifungsi.
Pada swatch ini aku sengaja gak pake eyeshadow primer, pengen liat performa aslinya aja. Kalo soal pigmentasi sih dua-duanya medium to sheer ya.


Seneng kalo komposisi bahannya gede-gede begini tulisannya. Jelas terbaca dan gampang difoto.






Di sini aku menggunakan warna peach nya di bagian kelopak mata dalam dan  pink nya di kelopak bagian luar. Sebenernya aku agak curang juga sih, karena pas di lipatan kelopak mata luar aku tambahin warna coklat dikit dari blush on Viva yang warna coklat. 

Oh ya, di foto atas saya juga gak menggunakan eyeshadow primer ya. Mungkin warnanya terlihat keluar tapi sebenernya nggak, saya harus memoleskan berulang-ulang untuk mendapatkan warna yang opaque. Dan kalo kamu perhatikan lagi, hasilnya terlihat sedikit kasar, dan blending-nya juga kurang halus


Ini contoh full face-nya ya. Dan meski ga terlalu keliatan, di gambar ini aku juga pake warna pink-nya sebagai blush on. Mungkin pakenya kurang tebel buat difoto, padahal dalam real life-nya sudah seperti ditampar kok hehehehe.


***

Viva Eyeshadow No. 7







Warna varian No. 7 ini adalah ungu terong muda yang matte dan silver. Ungunya sih gak terlalu pigmented. Perlu beberapa kali poles supaya warnanya keluar seperti di swatch. Tapi yang silvernya juara banget. Meskipun kedua teksturnya sama-sama powdery alias berserbuk, tapi yang silver is super duper pigmented.


Meskipun mirip tapi kandungan komposisi pewarnanya beda dengan eyeshadow No. 5.




Kalo di sini, aku menggunakan ungu untuk seluruh bagian kelopak mata atas dan sedikit di kelopak bawah (tapi ga terlalu keliatan), lalu silvernya aku tap-tap di bagian tengah kelopak dan sedikit di tulang alis buat hilight. Untuk hasil EOTD ini aku menggunakan eyeshadow primer. Beda banget kalo gak pake eye primer. Mengaplikasikannya gak pake gemes, blendingnya juga jauh lebih gampang & halus.

***

So far SEKILAS memang nggak terlalu banyak sih yang bisa diharapkan dari eyeshadow murah meriah ini. Teksturnya very powdery, kamu towel sedikit itu serbuknya bisa terbang ke mana-mana. Hal ini mengindikasikan betapa cepatnya eyeshadow ini akan habis. 

Untuk pigmentasinya dia medium to sheer. Daya tahannya juga so-so lah, paling tahan 4 jam tanpa eye primer. Tapi kalo kamu pake eye primer, akan jadi lebih menakjubkan kok. Makanya aku bilang produk ini buildable banget. Tebal tipis maupun daya tahannya tergantung banget dari eye primer yang kamu gunakan atau seberapa tebal kamu mengaplikasikan eye shadow ini. Eye primer juga menentukan kehalusan blendingnya yah, karena tekstur aslinya yang powdery ini agak susah diblend. Pernah aku coba blend tanpa eye primer, bukannya jadi halus malah terhapus. Sebel ih.

Yang rada males sih sebenernya shimmer-nya itu, aku kurang suka pake eyeshadow shimmer. Kalo kamu pake yang mate dan shimmer berbarengan , maka perlahan tapi pasti, yang matte juga akan tertular virus shimmer dari eyeshadow di sebelahnya.

Kesimpulan saya sih produk ini oke lah untuk sebuah eyeshadow denagan harga yang menurutku sangat murah. Masih ketauan bagus beli Viva ini daripada MAC abal-abal yang beli IDR 20K di mall dapet 10 warna. Hahahah...

Satu hal lagi yang saya rada kurang sreg dari Viva, yaitu konternya susaaaah banget didapet. Bukannya songong, tapi saya bukan orang yang seneng ngubek-ngubek pasar tradisional untuk membeli kosmetik. Sumpek dan gak nyaman bo, bener deh, bukan karena songong hahahah. So far merk ini (dan beberapa merk lokal lainnya seperti Ranee, Rivera, dll) hanya gampang didapet di toko kosmetik atau pasar tradisional. Tapi kalo ke toko kosmetik kan susah dilihat barangnya, kita harus tahu dulu apa yang mau dibeli. Sedangkan aku lebih seneng window shopping dulu baru menentukan apa yang mau dibeli (impulsive decissive disorder kayaknya hehehe). Jadi selain dari web, agak ribet kalo mau cari barangnya. Seringkali kalo jalan ke dept. store yang agak bagusan dikit (baca: Sogo, Centro, dll), dapetnya malah merk-merk impor yang harganya medium to high end. Paling banter adanya di Matahari Dept. Store, tapi di Jakarta kayaknya jarang loh ada Matahari. Entahlah, apa karena distribusinya yang rada kurang maka bisa menekan ongkos produksi juga, dan membuat harga produknya lebih murah. Perhaps? Tapi kalo kayak gitu sih kasian merk lokal dong, cuma karena kurang distribusi jadi tergerus sama merk Korea. Hihihi... Maap curhat dikit.

Oke deh, sekian dulu review-ku, semoga berguna. Nanti satu saat kalo aku tergoda lagi untuk beli eyeshadow Viva jenis ini, akan aku update di blog post ini. So, stay tuned!

Verdicts:
  • Medium to sheer pigmentation
  • Powdery
  • Hard to blend
  • Medium staying power
  • Nice packaging but no mirror
  • Not very usable applicator
  • Price: Aku beli di pasar tradisional seharga IDR 15K, tapi di web Viva dihargai IDR 20,350.