Wednesday, November 12, 2014

Review: Revlon Powder Blush in Pink Peony No. 17

Aku inget banget, selama 11 bulan ngeblog baru dua kali review blusher. Hehehe. Jadi ini akan menjadi post ketiga ku tentang blusher. Dikit yaaa, iyaa aku bukan penggemar blusher.
 
Sebetulnya juga ini post udah lama aku buat fotonya, draft juga udah berbulan-bulan lamanya ngendon di blog, cuma diabaikan mulu. Tapi ya sudahlah, daripada mubazir, yah udah publish aja deh. Hehehehe.
 
 
 
Ini penampakan kemasannya. Well, aku gak tau nama blusher Revlon itu apa-apa aja. Yang jelas setahuku dia puya dua jenis blusher, yang mahalan, dan yang agak murah dikit. Gak tau apa bedanya, tapi yang jelas kemasannya beda banget. Kalo yang murah kemasannya lebih tebel dan warnanya cuma item doang. Kalo yang agak mahalan yaaa seperti yang aku mau review ini. Cieee yang punya mahalaan, cieee...
 
 

 
My shade is Pink Peony No. 17.
Duluuuu banget minta sama BA-nya Revlon, aku mau blusher yang ada rona pink tapi gak ngepink banget. Terus dia langsung nunjuk yang ini. Dan aku akuin kalo menurutku gak ada warna lain dari blusher Revlon bernuansa pink yang sreg di aku selain ini.
 
 
 

Kalo dibuka seperti inilah penampakannya. Kemasannya ini tipis banget, dan ada cermin kecilnya plus kuas. Elegan dan simpel deh. Lebih praktis yang ini ketimbang kemasan sebelumnya yang harus dipencet-pencet dulu supaya cerminnya keluar. Iya bener, kemasannya yang dulu kayak gitu. Hehehe. Oke oke aku ngaku, udah hampir 10 taun aku pake blusher Revlon dengan shade Pink Peony. Beli merk atau shade lain, ujung-ujungnya nyesel doang.
 
 
 
Ketika baru beli, kuasnya ini ditutup dengan plastik tipis. Kuasnya itu lembut banget, enak dipake. Lebih soft dari kuas blusher Revlon murah yang aku sebut pertama tadi. Sayangnya aku kurang sreg pake kuas model pipih buat blusher, lebih suka yang bulat karena aku make blush dengan cara diputer-puter. Kuas model begini cocok banget kalo kamu suka pake blush dengan gaya memanjang.
 
 
 
 
Seperti ini shade Pink Peony. Warnanya pink dengan nuansa peach. Cocok buat yang berkulit putih atau kuning.
 
 


Sayangnya blusher ini agak keras, teksturnya juga powdery. So kalo cuma digosok-gosok pake tangan berkali-kali, warnanya susah keluar. Harus pake kuasnya, itupun tetep harus diusap berkali-kali supaya warnanya keliatan. Well, ada untungnya sih blusher model gini. Karena gak terlalu pigmented jadi gak usah khawatir pipimu kemerahan.
 
 
 
Seperti ini shade-nya kalo di swatch di kulit. Warnanya soft banget. Nuansanya lebih ke peach. Pokokna favorit banget deh sama Pink Peony ini. Bikin muka langsung fresh seketika tanpa membuat keliatan seperti abis ditampar ama bini muda.
 
Kalo soal ngomongin daya tahan... hmmm biasa aja sih. Medium lah. Kalo aku pake bepergian tanpa wudhu sih bisa bertahan sampe 6 jam lamanya. Pake wudhu pun masih tahan lah, gak pudar-pudar amat. Beda halnya kalo keringetan ya, karena dulu jaman kuliah pas aku pake ini ya cepet luntur. Kan kuliah keringetan hehehe.
 
 
***
 
Oke, ini kesimpulan yang bisa kita tarik dari bahasan kali ini:
 
  • Warna Pink Peony adalah pink dengan nuansa peach
  • Pan-nya agak keras
  • Kemasannya tipis dan praktis
  • Kurang pigmented
  • Daya tahan medium
  • Harga sekitar IDR 60K
 
Hmmm, apa lagi ya? Itu aja deh.
 
Tapi sebelom kita berpisah kali ini, aku iseng ah mau share beberapa makeup look yang pernah aku bikin menggunakan produk ini.
 


 

 

Yang ini rada spesial, soalnya aku suka bikin eye makeup sehari-hari menggunakan blusher ini. Asli jadinya unyu banget!