Sunday, September 14, 2014

Review: Viva Queen Moist Cream

Kenikmatan hidup itu adalah seswatuh yang bisa mengurangi masalah dalam hidup dan meringankan beban pikiran kita, wujudnya bisa dalam banyak hal. Tergantung kamu menyadarinya apa ngga. Bisa dari tukang sampah yang rajin dateng tiap hari sehingga halaman depan rumah bersih terus dan nggak dilalerin, atau mini market yang letaknya di sebelah rumah persis jadi kalo mau beli keperluan sehari-hari cukup meluncur keluar pake daster dan sendal jepit, atau biarpin makan porsi kuli tetep aja berat badan nggak naek-naek (yang ini bukan gue, jelas...). Banyak lah ya. Kalo satu kenikmatan yang musti aku syukurin adalah kulitku yang murahan. Maksudnya pake produk yang dijual murah* di warung cocok-cocok aja, gak gampang break out. Asal rutin dibersihin dan dirawat, dijamin 'aman'. Ibarat roti, ditaburin meses Ceres lokal rasanya tetep enak, gak perlu pake Nutella. Hahahah!
 
*murah: murah bukan berarti produk gajebo yang harganya selangit dengan kualitas murahan loh
 
Jadiii setelah pelembab Wardah-ku habis (review di sini), aku langsung seneng, berarti ada alesan belanja pelembab baru. Males lah beli Wardah lagi, bukannya karena nggak cocok, tapi pengen aja nyoba yang baru. Terus ceritanya waktu lagi ke pasar, aku nemu pelembabnya Viva ini. Rada jiper sih mau make, soalnya pas pake Milk Cleanser-nya aku suka berasa perih, walaupun gak jerawatan juga. Tapi yah, coba aja lah. Harga juga cuma 8000-an. Lupa tepatnya.
 
 
 
Kemasannya yang imut-imut jadi alasan kenapa aku mau beli ini. Gak banyak sih yang bisa dijelasin dari kemasannya, bentuknya jar warna putih patah, pake tutup puter. Udah. Isinya cuma 22 gram. Eh, aku bilangin ya, ada beberapa produk Viva yang kemasannya sama persis kayak gini, bedanya cuma di stiker depannya aja. Jadi jangan sampe ketuker ye.
 

 
Kalo dilihat dari deskripsinya, produk ini bisa dipake sebagai pelembab biasa, atau sebagai under makeup. Apaan ya under makeup itu? Mungkin seperti face primer kah? Well, anyway, aku sih gak pernah make ini buat macem-macem selaen pelembab.
 

 
Wujud krimnya itu krim yang padat tapi bertekstur lembut, kayak mentega. Kalo dibalik gak tumpah. Warnanya putih dan kalo dilihat dibawah sinar matahari agak terlihat mengkilat. Kenapa ya mengkilat? Kalo ngomongin soal baunya, ya gitu deh, tau sendiri Viva, kembang setaman mekar mewangi banget. Rada ganggu sebenernya, cuman cuek aja lah, toh baunya akan menghilang lama kelamaan. Oh ya, isi krimnya itu sebenernya penuh loh, yang aku foto ini udah aku towel beberapa kali :)
 

 
Krim model begini mengingatkan aku sama krimnya Hazeline Snow jaman dulu banget. Aku pake sedikit aja udah bisa cover seluruh muka, jadi biarpin dikit yaaaa produk ini a little goes a long the way lah. So isinya yang cuma 22 gram itu sepertinya awet buat sebulan kalo dipake tiap hari.
 

 
Pas dipake ke kulit rasanya semriwing dan adem banget, beneran jadi lembab deh, dan karena dia berbentuk padat, juga meresap cepat ke kulit. Nggak kayak pelembab Wardah-ku sebelumnya. Pokoknya dioles langsung meresap dan nggak perlu nunggu-nunggu lagi buat langsung lenongan. Tapi membaurnya harus rata ya, kalo nggak nanti suka ada putih-putih ketinggalan di muka mu, hahahah. Makanya make ginian harus sambil ngaca XD.
 
Sayangnya pas setelah sekitar 2 jam aku pake ini, muka langsung berasa minyakan. Waktu itu aku cuma pake pelembab ini, plus di set sama BB Cream dan compact powder. Well, bukan kilang minyak banget sih karena mukaku tipe normal-oily, tapi kalo wajahmu yang minyakan banget, mungkin kamu bakal ngerasa pelembab ini kaga banget ya.
 
Overall, dari lembabnya sih aku ngerasa produk ini enak banget, apalagi kalo dipake abis mandi pas muka lagi keset-kesetnya. Tapi kalo dari efek minyakannya itu, aku ngerasa salah beli. Kayaknya harus coba pelembab yang seri green tea-nya deh. Ntar kalo udah nyoba yang itu aku review lagi deh. Tapi ntar, kalo yang ini udah abis.
 
Kesimpulannya:
  • Krimnya padat dan soft
  • Rasanya adem di muka
  • Melembabkan? Iya
  • Tapi hasilnya jadi minyakan di aku
  • Cepat meresap
  • Awet, isinya bisa buat sebulan
  • Wangi kembang surga setaman
  • Murmer, cuma IDR 8 ribuan