Tuesday, September 9, 2014

Review: Revlon Wet/Dry Eyeshadow (Raisin Rage)

Produk yg mau aku ripiu kali ini adalah esedo Revlon. Bukan merk lokal tapi lagi males aja pake basa Inggris. Karna kalo bukan pake 'basa ibu' itu mikirnya dua kali. Nulis plus mikir basa Inggrisnya apaan, iya gak sih. Berhubung ini otak lagi dong-dong, yahudahlah...
 
Karena beauty box-ku sudah dipenuhi oleh esedo berwarna ceria (baca: warna gila), jadi ceritanya aku mau agak-agak menyentuh bumi dikit. Kebelilah ini esedo yang warnanya amat sangat au naturel sekali, pake banget juga... Nggak beli juga sih, karena ini gratisan setelah belanja berapaaa gitu di apotik Watsons. Itung-itung, lumayan lah. Kan ceritanya eke belom pernah nyoba esedo Revlon.
 
 
 
Kemasannya kayak Hamutaro-kun, imut-imut. Paling selebar telapak tangan. Tutupnya juga transparan, jadi keliatan isi dalemnya. Sayangnya no mirror bo. Tapi tutup plastiknya itu lumayan tebel loh, kokoh lah keliatannya.
 


 
Kalo dilihat dari deskripsi nama dan petunjuknya sih, esedo ini bisa dipake basah dan kering. Kalo mau lebih intens warnanya, cukup basahkan sponge-nya. Walau menurutku agak absurd juga sih... kan semua esedo bisa dipake basah, tinggal korek aja pake sponge basah. Bahkan semua esedo itu bisa dibuat lipstik.
 


Teksutrnya sih nggak berbubuk, tapi kok ya keras banget. Kurang empuk gitu pas dicolek. Masih empukan esedonya Sariayu.
 
 
 
Yang jadi pertanyaan aku waktu liat aplikatornya, et dah kenape penyet gini bentuknya? Soalnya kalo buka ripiu blogger lain, bentuknya oval. Apa karena kegencet kali ya. Tapi kebetulan juga sih, jadi ujungnya yang penyet itu bisa aku pake buat warnain bagian outter V. Sebenernya seperti kebanyakan aplikator, ini emang seadanya. Tapi emang kemasannya praktis banget, males deh mau bawa kuas lagi kemana-mana. Lagian aplikator kayak gini tinggal beli aja kalo udah gak bagus lagi, banyak dimana-mana.
 


 
Swatch-nya sekilas di jariku kayak gini. Yang satu coklat gelap (meski gak terlalu gelap), yang satunya warna kulit. Bahasa kerennya 'fleshtone'.
 

 
Kalo ngomongin soal pigmentasi, ah nggak banget deh. Kayaknya aku udah usek beberapa kali tapi jadinya tetep aja tipis begitu. Setelah dikasi NYX Eyeshadow Base (White Matte) agak lumayan membantu sih, tapi yah tetep kurang menurutku.
 
***
 
Rasanya takkan lengkap sebuah repiu esedo tanpa kehadiran EOTD. Daaaan karena aku lagi rajin juga, sempet juga kubuat pictorialnya, yay! Sedikit catetan ya, di EOTD ini aku make esedonya dengan aplikator bawaannya itu, sekedar menguji performanya. Hehehe...

 
  1. Setelah merapikan alis, beri eye primer di seluruh kelopak mata.
  2. Apply warna fleshtone di seluruh kelopak mata hingga melewati bagian lipatan mata. Baurkan.
  3. Apply warna coklat tua hanya di kelopak mata bagian atas. Baurkan.
  4. Apply warna coklat tua di kelopak mata bagian bawah.
  5. Bingkai matamu dengan eyeliner hitam di atas dan bawah mata.
  6. Hihlight bagian dalam bawah mata dengan eyeliner atau eyeshadow putih/silver.
  7. Kamu bisa tambahkan bulu mata palsu atau maskara kalo mau.
Sedikit tips, riasan mata ini bisa banget dibuat jadi lebih natural lagi. Untuk step No. 5 kamu cukup membingkai matamu dengan eyeliner di bagian atas mata saja, udah berenti di situ, ga usah diterusin lagi kalo menurutmu udah agak lebay. Bentuk eyelinernya juga bisa dipendekin dikit, ga usah sepanjang itu.
 
Jadinya seperti ini, dilihat dari beberapa sudut:
 
Jadinya natural banget ya. Di foto hampir gak keliatan, serasa gak pake esedo, dalam 'kehidupan nyata' esedo ini juga nggak terlalu nyala. Padahal sponge bawaannya itu udah aku usek-usek banget loh di pan-nya.
 
Menurutku sih produk dengan warna seperti ini cocok banget buat yang:
  • Nggak terlalu suka riasan menonjol.
  • Baru belajar dandan dan masih malu-malu tengsin buat makeup-in mata.
  • Buat anak sekolahan yang pengen dandan buat hangout (bukan buat sekolah ya).
  • Anak kuliahan yang sebenernya berjiwa lenong banget tapi nggak mau kemenoran karena takut di-bully senior atau disinisin ama dosen yang punya anggapan mahasiswi kece itu pasti lenjeh, ganjen, males, kerjaannya dugem mulu, nggak pernah belajar.
  • Orang kantoran yang napsu dandan tapi peraturan kantor gak boleh dandan selaen pake warna netral, terus kalo cakep dikit bisa disirikin sama yang udah tua senior, terus dicap sok pamer, dibilang beli kosmetik ngabisin duit suami doang.
  • Atau... ya udah udah udah... ngelantur, maap jadi emosi dikit. Hahahah...
Balik ke topik...
 
Ketahanan esedo ini aku bilang lumayan ya untuk harganya, nggak mengecewakan deh. Tapi dengan catetan, aku baru pake ini buat ke tempat-tempat non-hardcore. Entah gimana jadinya kalo kamu pake buat outdoor atau berenang, kayaknya sih nggak bakal tahan diliat dari harganya. Paling banter aku cuma pake buat wudhu, dan luntur tapi dikit. Mungkin harus pake primer yang lebih nampol lagi biar hasilnya lebih pol.
 
Oke mari kita rangkum:
  • Medium to low pigmentation.
  • Very natural shade, tidak cocok buat yang berjiwa banci tampil
  • Medium staying power.
  • Travel friendly packaging.
  • Great for daily use.
  • How much: IDR40-50K (I forgot), but not more than IDR 50K (USD 4).