Friday, August 1, 2014

The Hijab Story

Assalamu'alaikum



Aku mau curhat...

Bisa dibilang ya, aku itu kayak ondel-ondel kalo pake baju. Warna-warni gak ketulungan. Atasannya pink dangdut, celananya toska ngejreng. Belom lagi jilbabnya juga matching sama celana: toska. Suka juga nabrak baju biru elektrik motif polkadot, sama kulot warna kuning, jilbabnya? Biru metalik. My ex-boss yang benci banget warna kuning, kayaknya sering banget mo muntah tiap ngeliat gaya berpakaianku. Belom sepatunya. Malah rok panjang dipadu sama sepatu Converse oranye. Norak banget lah. Awalnya aku penggemar hitam. Dari dulu demen banget warna hitam, sampe perpisahan SD aja bela-belain make kebaya hitam meski diprotes Ibu. Kalo Nyai beliin bando buat cucu-cucunya, yang lain dibeliin warna permen, aku doang yang dikasih warna item. Sampe Ibu gemes, pas SMA aku sering dibeliin baju warna-warni, dan bakal diomelin kalo milih baju item lagi. Apalagi kuliah, pas bisa pake baju bebas. Tambah nggilani. Nggak tiap hari sih pake item, tapi bajuku dominan item, sampe blus, celana jins, sepatu, kutek, gelang, cincin, kalung, lipstik (kalo dugem doang), black lover, sampe minuman favorit juga warnanya item (kopi, heheheh).

The turning point-nya waktu taon 2007, pas awal pake jilbab. Selera berpakaianku berubah 180 derajat. Karena mikirnya, kalo jilbaban pake item-item ntar disangka teroris. Kalo pas naek bis trus disuruh turun gimana? Kalo mau masuk mall tapi gak dibolehin sama satpam gimana? Kalo mau ke cafe tapi ntar dikeroyok? Yah udah lah, gitu deh pokoknya. Langsung semua jenis warna, terutama pink dan ungu, memenuhi lemari baju. Sampe akhirnya aku menjelma jadi ibu-ibu gendut yang bajunya mirip ondel-ondel, kayak sekarang -___-

Sebenernya pas awal aku jilbaban itu kelakuanku masih nyeleneh. Solat masih belang bonteng, ngerokok juga rajin, ngomong Assalamu'alaikum aja masih jarang. Tapi dulu guru agamaku waktu SMP bilang, hal yang dosa itu enak banget kalo mau dikerjain, jadi kalo mau berbuat baik, harus DIPAKSAIN, kalo ngga, ntar kaga bakalan jadi orang bener.

Yah udah deh, taon 2007 itu pas banget umur 26, aku pake jilbab. Pulang kantor pas hari Jumat masih dengan potongan rambut bob nungging warna tembaga plus poni rata melengkung (poni-ku ini trademark banget dulu). Hari Sabtu jalan ama cowokku, masiiiih gaya begitu. Hari Minggu-nya aku ke pasar, beli jilbab 5 biji. Trus Senin-nya, dan Alhamdulillah sampe sekarang, aku pake jilbab deh. Alhamdulillah juga nggak dilepas-lepas.



Kenapa tiba-tiba memutuskan begitu? Enaaak aja tiba-tiba. Kaga! Aku udah pengen begitu dari umur 14 taun! Tapi kan masih ababil. Lagi pengen bener, eeeeh pacaran. Putus, bener lagi, eeeh dapet pacar lagi. Daaaan begitu seterusnya, berulang-ulang. Bukannya mo sok laku ya. Tapi punya pacar jaman ABG itu emang bener-bener merusak akhlak. Suerrr! Pas akhirnya aku genap umur 26, aku mikir gini: umurku udah lebih looh dari seperempat abad (Iya! 25 tahun itu seperempat abad, ladies!) aku buandel banget tapi cengeng. Tiap kesandung masalah, pengennya mati cepet aja. Tapi nggak loh, Allah masih mengijinkan aku hidup sampe sekarang.

Dengan berbekal kelakuan nyeleneh dan sering di cap 'aneh' sama temen-temenku, nggak sedikit yang sinis sampe ada yang sarkas banget ngomongnya. Salah potong rambut ya? Sampe kapan jilbabnya dipake? Elo kenape, Sy? Kesambet ye? Mank lu udeh mo kawin ye? And so on, and so on.... males ingetnya. Trus ngeliat kelakuan yang masih suka bocor, banyak yang bilang juga: "elo tuh udah pake jilbab, maaan! Insap dah!" Yeeee, kaga ada hubungannya. Pake jilbab itu kewajiban, sisters! Wajib! Sama hukumnya dengan sholat, puasa, mentaati rang tua, patuh sama suami. Kalo nggak dikerjain, dosa tauuuu. Btw, emang mesti ya jilbaban trus kelakuan jadi anggun?

Aku pernah baca sebuah tulisan yang menekankan bahwa seorang wanita muslim kalo udah pake jilbab, itu sama aja dengan menjadi biarawati. (maaf, nggak bermaksud mendiskreditkan agama apapun ya). Tapi menurutku itu salah kaprah. Aku nggak begitu faham, menjadi biarawati itu seperti apa, hukumnya gimana. Tapi setau aku, menjadi biarawati itu pilihan kan? (bener ga, dear non muslim friends?), tapi tidak dengan jilbab. Itu bukan pilihan. Seperti yang aku bilang tadi, tiap detik kamu menuai dosa. Tiap ada orang yang liat rambut atau auratmu, tiap detik itu juga kamu nabung dosa. Hahaha, serem ya. Nggak apa-apa kok kalo kamu merasa takut, wajar, kan takutnya sama Allah.



So, nggak bener juga kalo kamu pake jilbab harus nunggu sampe kelakuan bener dulu. Itu pemikiran yang salah. Aku pernah liat ada, maaf, wanita penjaja seks yang pake jilbab di jalan. Kalo ada yang bilang, percuma dia pake jilbab, pecun kok jilbab-an. Yeee biarin aja, pekerjaan dia emang kotor, tapi lebih dosa lagi kalo jilbabnya dilepas. Bener ga analogi-ku? (Ini terlepas dari apa niatnya berjilbab ya, Wallahu alam). Tapi bukan berarti aku bilang bahwa kamu berjilbab, lantas kelakuan juga nggak dibenerin ya. Hahahah. Nggak begitu! Tutupin auratmu, sambil benerin juga sikap dan ibadahmu.

Ada yang takut diputusin ama cowoknya kalo jilbaban? Syukur Alhamdulillah kalo diputusin, berarti tuh cowok kaga niat serius pacaran ama kita, nggak niat melaju ke pelaminan Hehehe. Atau ada yang takut susah dapet kerja? Syukur alhamdulillah juga, berarti itu perusahaan emang ada tendensi untuk mendiskreditkan karyawan berdasarkan agamanya, bagus lu ditolak dari awal, daripada udah kerja tapi di-discriminate ntar? Jangan takut lah, rejeki nggak ke mana kok! (Sampe sekarang nggak ngerti sama perusahaan yang melarang karyawatinya berjilbab).

Jadiii buat temen-temen yang suka liat perempuan pake jilbab tapi masih suka heran dengan kelakuannya yang menurutmu ngga sesuai dengan 'jilbab'nya itu, jangan buru-buru menghakimi mereka ya. Siapa tau, mereka itu seperti aku. Yang pengen nutup aurat, tapi masih 'berjuang' menjadi orang yang baik, dimata manusia dan di mata Allah tentunya. Dan buat yang belum terketuk hatinya untuk menutup aurat, tunggu apa lagi. Kita nggak tau sampe umur berapa kita hidup.

Itu aja curhatnya. Kalo ada kata-kata yang kasar, omelin aja aku ya, asal yang baik ngomelnya, jangan marah-marah. (apa sih?). Semoga curhatku kali ini bisa membawa manfaat. Aamiin.

Wassalam.

P.s. Boleh diabaikan foto-foto aku yang tidak sesuai konteks itu ya. Itu hasil eksperimen muka aja, yang sayang kalo ngga di simpen di blog. Hehehehe...